Pages

.:: Menyusuri Sebuah Kehidupan~ ::.

↑ Dapatkan informasi helangsenja dengan menekan RSS ini

Save Palestin
Photobucket
..:: Berbahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi pemandu untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya-Saidina Ali- ::..

Followers

Thursday, April 30, 2009

Pengalaman 3 hari dan 3 kali ke Pesta Buku

Assalamualaikum...

Alhamdulillah, pada tahun ini, saya berkesempatan untuk melawat Pesta Buku Antarabangsa KL 2009 di PWTC. Apa yang menariknya pada tahun ini kerana saya bekesempatan untuk pergi ke Pesta Buku ini sebanyak 3 kali selama 3 hari berturut. Walaupun agak kelewatan saya ke sana, pada 3 hari yang terakhir, 24, 25 dan 26 April 2009, namun ia banyak memberi kesan pada 3 hari tersebut. Pada kali ini juga saya berbelanja lebih kurang RM 100 ++ untuk membeli buku.

Pada hari pertama
Pada hari pertama saya pergi iaitu selepas pulang dari satu program, dengan membawa skuter g-ah, saya terus ke Pesta Buku. Memang agak meletihkan waktu itu, memandangkan saya 1 jam lebih di atas jalan raya selepas pulang dari program. Namun, kerana semangat untuk melihat buku-buku di pesta buku, saya tidak hiraukan segala keletihan tersebut. Saya pergi bersama beberapa orang sahabat saya yang lain.

Pada hari pertama, saya tiba dalam pukul 6 ptg hingga la waktu habis operasi dalam pukul 9 mlm. Namun, pada hari itu, hari Jumaat, iaitu hari terakhir orang bekerja, jadi ramai la orang pada hari tersebut. Pada hari pertama, saya lebih kepada melihat gerai-gerai yang dibuka, buku-buku yang dipamer dan beberapa acara yang dipertontonkan. Namun, saya sempat membeli 2 buah buku pada hari pertama, iaitu buku Usrah dan Harakah dari Pustaka Dewan Fajar dan Buku Keagungan Tamadun Islam dari Anual Bakri Publication. Apa yang mengecewakan saya pada hari pertama, saya tidak sempat untuk membeli buku terbaru dari Ust. Hasrizal (saifulislam.com), iaitu Buku travelog tarbiah, Rindu Bau Pohon Tin kerana kehabisan stok. Walaupun pada waktu itu, baru sahaja pukul 6.30ptg. Jadi, saya bertekad untuk datang kembali untuk mendapatkan buku tersebut.

Antara iklan yang mencuit hati pembeli dari salah satu penerbit buku

Pada kali Kedua

Alhamdulillah, saya berjaya untuk datang pada kali kedua. Walaupun saya tidak menjangkakan saya berjaya untuk datang pada kali kedua, namun itulah takdir Allah. Pada kali ini, saya pergi dengan kereta sahabat saya, Azree dan roomate saya Zahid. Selepas Asar kami sampai di sana hinggalah berakhirnya pada pukul 9mlm. Pada kali ini, saya berjaya untuk mendapatkan buku Rindu Bau Pohon Tin beserta tandatangan dan bergambar bersama penulisnya. Alhamdulillah, tak sangka-sangka, kesabaran nak beli pada hari sebelum itu, Allah membalas dengan sempat bergambar dan mendapat tandatangan bersama penulisnya.

Ust. Hasrizal sedang memberikan tandatangan yang istimewa kepada saya

Bergambar bersama penulis buku Rindu Bau Pohon Tin, Ust. Hasrizal Abdul Jamil
(terima kasih kepada Shahidat kerana sudi mengambil gambar dengan menggunakan kameranya)

Buku yang mendapat perhatian saya

Pada hari kedua ini, memang sudah sesak dengan orang ramai memandangkan pada hari itu, cuti umum hari Sabtu. Pada pesta buku kali ini, terdapat banyak buku yang baru dilancarkan pada waktu pesta buku, dan belum lagi keluar dipasaran. Jadi, memang pening la sikit nak beli buku. Terlalu banyak buku yang menarik dan hebat. Saya bertanyakan pada sahabat saya, "Eh, kalau ko ada duit banyak, apa yang ko nak buat?" dengan sepontan dia menjawab, "Aku beli jer semua buku yang ada. Semua buku best." Itulah hebatnya kekuatan buku-buku yang ada pada pesta buku kali ini. Apa yang menariknya lagi, potongan sehingga 10% - 20%. Jadi, apa tak peningnya, buku murah, berkualiti palk tu. Kalau tak beli tu, rasa macam rugi pulak. Kalau beli kat luar, kang mahal pulak harganya.

Orang ramai mulai sesak pada hari-hari terakhir di pesta buku

Pada pesta buku kali ini, saya kira terlalu banyak novel yang dijual. Tidak kira novel Islamik atau novel cinta biasa-biasa. Apa yang menariknya, sudah mula novel Islamik memikat hati-hati pengunjung. Tidak kira pengungjung itu berpakaian baju ketat, freehair hinggalah bertudung labuh. Novel-novel Islamik yang saya maksudkan adalah novel-novel dari Indonesia, iaitu Ayat-ayat Cinta, Ketika Cinta Bertasbih dan banyak lagi novel-novel lain yang menarik perhatian pengungjung. Saya kira, novel-novel ini telah menjadi trend masa kini untuk membacanya.

Antara buku-buku yang dijual

Bersama Kang Abik
Alhamdulillah, apa yang menariknya pada kali kedua ini, saya berkesempatan mendengar dan melihat sendiri Kang Abik atau nama penuhnya Habiburrahman El Shirazy iaitu penulis best seller book, Ayat-Ayat Cinta dan Ketika Cinta Bertasbih di pentas utama pada pada Pesta Buku Antarabangsa KL 2009 pada kali ini. Banyak yang beliau bicarakan pada petang itu termasuklah mengenai filem yang bakal ditayangkan di pawagam pada 11 Jun ini iaitu Ketika Cinta Bertasbih.

Kang Abik atau nama sebenarnya Habiburrahman El Shirazy

Walaupun filem pertama dari novelnya mendapat kritikan membina, kerana apa yang ditontonkan dalam filem kurang sama dengan apa yang dibaca melalui novelnya namun, ia tidak mematahkan semangat untuk terus menjadikan karyanya yang kedua iaitu Ketika Cinta Bertasbih sebagai filem kedua dari novelnya.

Kang Abik dengan tenang menjawab persoalan pengunjung

Banyak persoalan yang telah dikemukakan oleh pengunjung pada waktu itu. Termasuklah tentang cinta. Saya tertarik dengan satu soalan yang ditanya oleh seorang pengunjung di sana. "Kenapa Kang Abik suka menulis tentang cinta?" Beliau menjawab, "Siapa di sini tak mahu dicintai??" Semua orang tak menjawab. "Jadi, kalau tak mencintai itu, namanya dibenci. Jadi, siapa nak kita dibenci. Jadi sebab itulah saya menulis tentang cinta. Kerana saya ada cinta yang mendalam. Jadi, saya luahkan melalui novel saya" jawab Kang Abik dengan nada yang tenang.

Kang Abik bersama pengunjung yang bertanya

Kang Abik sedang berdiskusi dengan pengunjung yang hadir

Pentas Utama

Pada masa yang sama juga, ditanya bagaimana ingin menjadi penulis. Jawab Kang Abik. "Kamu pernah menulis surat ngak? Kalau kamu pernah menulis surat, kamu bisa menjadi penulis. Kamu tulis surat itu, orang faham membaca surat kamu? Kalau faham, insyaAllah, kamu bisa menjadi penulis hebat." Mudah saje jawapan dia. Dalam ulasan beliau juga, jika ingin menjadi penulis hebat ini hendaklah tekun dan berazam betul-betul ingin jadi penulis. Dan tulis apa yang kita tahu dan mahir mengenai apa yang kita tulis. Jadi, beliau menulis novel berlatar belakangkan Mesir kerana beliau mahir mengenai Mesir. Jadi, kalau ingin menulis sesuatu, mesti mahir dalam bidang tersebut. Supaya, orang faham dan boleh terima apa yang kita tulis.

Saya dan Kang Abik sempat bergambar bersama

Saya juga berkesempatan untuk bergambar dan membincangkan sesuatu dengan Kang Abik iaitu untuk menjemput beliau datang ke UIA Gombak pada bulan 8 nanti dalam satu program yang akan diadakan oleh Kelab Ma'ruf UIA. Jadi, jika diberi keizinan, insyaALLAH, program ini akan dapat dijalankan pada bulan Ogos nanti. Pada kali kedua ini, bagi saya sangat bermakna kerana dapat bertemu dengan penulis buku mega best seller ini.

Pada kali ketiga
Pada hari ketiga dan terakhir ini, saya pergi agak lewat, kira-kira pukul 7ptg berikutan pada petang itu hujan turun dengan lebat. Pada kali ini, saya pergi bersama senior saya dengan menaiki skuter g-ah juga. Maaf la g-ah yer, ana buat cam skuter sendiri plak.

Pada hari ketiga ini saya pergi bukanlah bertujuan untuk membeli buku, tetapi hanya untuk membaca buku-buku yang baru disana memandangkan duit saya pun sudah berkurangan. Kalau ada duit, mahu saje dihabiskan untuk membeli buku. Tapi, rezeki tak mengizinkan. Sabar je la. Walau tak dapat membeli buku, tetapi rasa berguna waktu itu kerana dapat menghabiskan waktu dengan baik dengan membaca buku-buku yang belum lagi keluar dipasaran tetapi sudah boleh didapati di pesta buku 2009. Sesungguhnya, mencintai buku itu ibarat mencintai ilmu.

Sempat bergambar sebagai kenang-kenangan di Pesta Buku Antarabangsa 2009

Pengajaran dari pengalaman yang sedikit ini
Beberapa kesimpulan yang boleh saya kongsikan.

1) Membeli mengikut kemampuan
Memandangkan pesta buku diadakan bila dah habis sem, jadi duit pun dah tinggal sedikit sahaja. Jadi, nak beli banyak-banyak buku pun dah tak bleh. Jadi, saya cadangkan kepada penganjur pesta buku akan datang supaya adakan pesta buku diantara bulan 7 atau bulan 12. Memandangkan kebanyakkan pengunjung yang hadir dari kalangan pelajar universiti dan remaja. Jadi, pada waktu itu juga, duit baru masuk. Boleh la beli banyak sket buku.

Saya melihat juga, senior-senior saya yang berbuungkus-bungkus kiri dan kanan membawa plastik yang dibawa. Menunjukkan banyaknya buku yang dibeli. Kadang-kadang dengki juga sebab dapat beli buku sikit saje.

2) Berdisiplin dalam membaca buku
Kita mestilah berdisiplin dalam membaca buku. Luangkan masa dan senaraikan buku apa yang hendak dihabiskan pada minggu itu. Supaya kita dapat konsisten dalam membaca buku.

Beli buku yang banyak kalau tak baca rugi juga. Jadi, jadikan membaca buku sebagai amalan harian macam makan nasi juga, barulah kita betul-betul jadi pencinta buku.

3) Cintakan buku samalah seperti cintakan ilmu
Bagaimana para ulama sanggup tidak berkahwin semata-mata kerana menulis buku dan mencari ilmu. Antaranya Imam Ghazali, Imam Syafie dan banyak lagi ulama besar sanggup menghabiskan masa dengan mencari ilmu.

4) Belajar dari Surah Al-Alaq
Sebaik-baik ilmu dan buku atau kitab adalah Al-Quran. Dan buku inilah bacaan paling baik atas dunia dari dulu hinggalah akhir zaman.

Saya letakkan Surah Al-Alaq dalam permulaan penulisan ini supaya kita ingat kembali ayat pertama yang diturunkan oleh Allah. Bagaimana indah susunan ayat tersebut menggambarkan kepentingan ilmu pada manusia. Sama-sama kita tadabbur sejenak.

[1] Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, [2] Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. [3] Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, [4] Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam. [5] Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya. [6] Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas, [7] karena dia melihat dirinya serba cukup. [8] Sesungguhnya hanya kepada Tuhanmulah kembali (mu). [9] Bagaimana pendapatmu tentang orang yang melarang, [10] seorang hamba ketika dia mengerjakan salat, [11] bagaimana pendapatmu jika orang yang melarang itu berada di atas kebenaran, [12] atau dia menyuruh bertakwa (kepada Allah)? [13] Bagaimana pendapatmu jika orang yang melarang itu mendustakan dan berpaling? [14] Tidakkah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya? [15] Ketahuilah, sungguh jika dia tidak berhenti (berbuat demikian) niscaya Kami tarik ubun-ubunnya, [16] (yaitu) ubun-ubun orang yang mendustakan lagi durhaka. [17] Maka biarlah dia memanggil golongannya (untuk menolongnya), [18] kelak Kami akan memanggil malaikat Zabaniyah, [19] sekali-kali jangan, janganlah kamu patuh kepadanya; dan sujudlah dan dekatkanlah (dirimu kepada Tuhan),

Sungguh indah Qalam Allah ini. Bila kita memahaminya, seolah-olah kita sedang berbicara dengan Allah. Allah sedang berbicara dengan kita. Sebagaimana yang ditulis oleh Ust. Nik Abduh.

"Ada talian emas yang menghubungi kita kepada ar Rasul. Ia bersanad dengan kekuatan para ulama muktabar yang lahir sepanjang zaman. Ia sehingga mencipta darjah ‘mutawatir‘ yang kesepakatan antara mereka adalah akidah yang tidak boleh ditinggalkan lagi. Ia ilmu khas Islam dan tidak mungkin wujud kecuali dalam Islam. Ia ilmu ciptaan sifat amanah dan benar.

Anda perlu memahami betapa sumber ilmu yang anda baca mestilah memakai talian emas ini dan mengambil inspirasi ilmu ini. Jika tidak, kita tidak memperolehi apa-apa kecuali padangan otak manusia yang macam kita juga. Lebih kita hanya pada ilmu. Lebih ilmu hanya pada taqwanya.

Kembalilah membaca al Quran, memahaminya dan dekatilah buku-buku yang muktabar penulisnya dan jernih ilmunya. Kelak kita akan mudah membuat kesimpulan daripada pelbagai jawapan yang dibentangkan di hadapan."

5) Nak berkawan dengan orang alim kena bermula dari diri kita
Saya tertarik dengan tulisan Ust Nik Abduh di dalam blog beliau. Beliau mengatakan, jika anda ingin berkawan dengan orang alim, anda kenalah juga jadi alim dengan membaca. Jika tidak, anda mungkin hanya boleh mendekatinya tetapi dia tidak pun mendekati anda. Boleh ikuti artikelnya yang bertajuk "Disebalik Banyak Buku yang Dibaca" di http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1585 atau www.nikabduh.wordpress.com.

Jadi, sama-samalah kita menjadi alim sebelum datangnya kejahilan seperti yang telah dijanjikan oleh Rasulullah SAW dalam satu hadis. Hadis Anas bin Malik r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Di antara tanda-tanda hampir Kiamat ialah terhapusnya ilmu Islam, munculnya kejahilan, ramainya peminum arak dan perzinaan dilakukan secara terang-terangan.(Nombor hadith dalam Sahih Muslim : #4824,Bab Pada Akhir Zaman Ilmu Islam Akan Dihapuskan Dan Diambil Oleh Allah s.w.t Lalu Timbullah Kejahilan Dan Berbagai Fitnah)

Hadis Abu Musa r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Beberapa hari sebelum munculnya hari Kiamat, ilmu Islam dihapuskan, timbulnya kejahilan dan banyak berlaku jenayah terutama jenayah pembunuhan.
(Nombor hadith dalam Sahih Muslim : #4826,Bab Pada Akhir Zaman Ilmu Islam Akan Dihapuskan Dan Diambil Oleh Allah s.w.t Lalu Timbullah Kejahilan Dan Berbagai Fitnah)

Hadis Abdullah bin Amru bin Al-As r.a katanya: Aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Allah s.w.t tidak mengambil ilmu Islam itu dengan cara mencabutnya dari manusia. Sebaliknya Allah s.w.t mengambilnya dengan mengambil para ulama sehingga tidak tertinggal walaupun seorang. Manusia melantik orang jahil menjadi pemimpin, menyebabkan apabila mereka ditanya mereka memberi fatwa tanpa berdasarkan kepada ilmu pengetahuan. Akhirnya mereka sesat dan menyesatkan orang lain pula.
(Nombor hadith dalam Sahih Muslim : #4828,Bab Pada Akhir Zaman Ilmu Islam Akan Dihapuskan Dan Diambil Oleh Allah s.w.t Lalu Timbullah Kejahilan Dan Berbagai Fitnah)

Semoga perkongsian yang sedikit ini mendapat manfaat bersama. InsyaALLAH. Wassalam.

Buku-buku yang berjaya saya beli

Buku Keagungan Tamadun Islam, merungkai sejarah yang terpendam

Majalah Solusi, walaupun berharga RM5 untuk edisi yang lepas,
namun isinya setanding dengan buku-buku yang berharga RM20

Buku Usrah dan Harakah, perlu untuk menambahkan lagi ilmu mengenai jemaah

Walaupun buku yang saya beli sedikit, tetapi akan cuba istiqamah untuk mengkhatamnya

Buku Gila-Gila untuk release tension. Perlu juga baca buku ini jarang-jarang. :)

Semoga dapat berjumpa lagi di pesta buku pada tahun hadapan, insyaALLAH

p/s:
- maaf gambarnya kurang menarik, namun pengalamanya cukup tertarik, InsyaAllah
- sesiapa yang ingin membeli buku "Aku Terima Nikahnya", "Bercinta Sampai Ke Syurga" dan " Rindu Bau Pohon Tin", boleh dapatkan dari saya dengan harga yang cukup berpatutan, tetapi bermula pada bulan 7 nanti, jadi boleh mula menabung dari sekarang bagi sesiapa yang hendak membelinya =)

"Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"
||helangsenja@yahoo.com||

8 comments:

Cahaya Mata Kemuliaan Agama said...

semangat betul!!! thumbs up! hehe

helangsenja said...

bertambah semangat bila dapat beramah mesra bersama penulis best seller.. :)

.0hbintang!. said...

salam.

sy nak beli sume buku itu..

pls pls pls..

haha.

sy tataw bile sy balek msia.

tp sy sangat tringen nak bace tige tige buku itu.

sy cop dulu!

bole x catu?hee ;D

siyes neh taw.

pasal harge insyaAllah xjadik masalah..

n btw,bace n3 awk neh wat smangat sy bace buku naek plak ;p

thanx!

gd j0b!!;D

ps ; sangat maw buku itu.bole eh ;D

helangsenja said...

hehe..bersemangat sungguh cik bintang yer..bagai ada kemerlapan ditgh mlm..:)

insyaAllah..boleh saje..sy juga ada jual buku SOLUSI. Jadi, boleh kontek saya balik sebab sy tak der juga kat Malaysia waktu terdekat ini. Bulan 7 ada.

Kalau ada pape, boleh kontek saya di no ini..
013-222 9803

nanti saya pos kan ke..memudahkan lagi penghantaran..tp mungkin bayarannya pun mahal juga nanti sebab awk di UAE kan..btw selamat membaca dan selamat menimba ilmu..

:)

As said...

time kitorang pergi gila packed jugak smpai faidhi tanya kot kami lemas
haha

memang lemas takleh nak bergerak langsung dr crowd
T_T

huhu
tp puas ah

solusi tu better beli semua edisi kot
;)

helangsenja said...

dah tgk dah korang borang sakan ngn najwa tu..hahah..

tp saya tahu, kamu itu memang hantu buku..hehe..

best yer awak dpt bergambar ngn Dr. Daniel, hajatnya memang nak bergambar dengan semua personaliti, tp 3 kali pi tu asyik lepas Asar je, so, amik yang mana ada jer..

tp, yang paling best dapat bergambar dengan Kang Abik, siap dapat berborak lagi, kira rezeki besar la tu, bukan senang dengan orang famous macam dia.. :)

Papepun, memang best! Taun depan nak p lagi..hehe..

Buku SOLUSI tu memang perlu ada pada semua tajuk, semua tajuk best. sape2 nak beli, bleh beli ngn saya..Promote! Promote!

Harga, InsyaAllah murah mcm pesta buku..huhu..

azam said...

jang terlalu semangat.hehehe..
salam kenal azam from indonesia..
tapi benar hidup harus lebih semangat.

helangsenja said...

salam kenal juga dari malaysia..:)