Pages

.:: Menyusuri Sebuah Kehidupan~ ::.

↑ Dapatkan informasi helangsenja dengan menekan RSS ini

Save Palestin
Photobucket
..:: Berbahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi pemandu untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya-Saidina Ali- ::..

Followers

Wednesday, September 29, 2010

Ruqayyah Hanum: Impak besar pada pembentukan negara

Rugayyah Hanum, namanya tidak seharum titisan yang ditinggalkannya. Beliau dikatakan gundik yang dihadiahkan oleh Kesultanan Uthmaniyyah kepada Maharaja Abu Bakar pada tahun 1890an. Maharaja Abu bakar merupakan sultan yang pintar dan rapat dengan kuasa asing termasuk British. Rugayyah hanum berketurunan Circassian yang mendiami Chechenya dan Dagestan sekarang. Satu bangsa yang beragama Islam yang kental dengan jihad, amal tasawuf dan cantik perwatakkannya.

Sampai di Johor, Maharaja Abu Bakar mengahwinkan Rugayyah hanum dengan Ungku Abdul Majid. Hasil hubungan ini, mereka mendapat 3 cahaya mata. Antara yang tersohor ialah Prof Diraja Ungku Aziz. Apabila Ungku Aziz berkahwin dengan sepupunya, Azah Aziz, mereka dikurniakan Dr Zeti Aziz, Gabenor Bank Negara.

Selepas kematian Ungku Abdul Majid, Ruqayyah Hanum berkahwin dengan Dato Jaafar(mantan Menteri Besar Johor), ayah kepada Dato Onn Jaafar. Dato Onn Jaafar adalah Pengasas kepada parti UMNO. Daripada titisan ini munculnya Tun Hussein Onn (perdana menteri ketiga) dan Dato Seri Hishamudin Hussien, Menteri Dalam Negeri sekarang.

Kemudian, Rugayyah Hanum berkahwin Syed Abdullah al Attas, seorang ahli perniagaan Arab. Hasilnya, lahirlah insan seperti Syed Hussein al Alatas dan Syed Muhammad Naquib al Attas. Syed Hussein al Alatas merupakan ahli sosiologi terkenal, mantan Naib Canselor Universiti Malaya dan antara pengasas parti GERAKAN. Manakala adiknya, menumpu kajian terhadap pemikiran dan kebudayaan Islam di rantau nusantara. Syed Muhammad Naquib juga mempunyai titisan yang berkaliber dalam dunia akademik ialah Syed Tawfiq, mantan Pengarah IKIM.

Titisan politik dan intelektual daripada Ruqayyah Hanum telah memberi impak besar kepada pembangunan, pemikiran, kebudayaan dan politik negara kita.

Dipetik dari http://hannanfarhana.blogspot.com/

"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, beramallah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Monday, September 27, 2010

Andai Rasulullah SAW bersama kita...

Wanita itu menangis. Walau wajahnya terlindung di sebalik purdah, dan hanya menampakkan sepasang matanya yang bening, tetapi suaranya yang sayu dan sebak beserta linangan air mata yang tumpah menggambarkan segala rasa yang menggigit tangkai jiwanya.

Melihat itu, saya turut mengalirkan air mata.








video

Sudah banyak kali saya menyaksikan petikan video yang satu ini. Jika diulang tayang berkali-kali pun, ia masih menghadirkan keinsafan di dalam diri. Kolam air mata mana yang mampu menampung limpahannya, jika persoalan yang bermain di kepala membuak kesayuan yang tiada taranya.

Persoalan yang sukar dijawab tetapi juga adalah impian setiap muslim dan muslimah yang beriman. Inilah yang berlaku kepada diri saya setiap kali menonton petikan video yang menampilkan satu rancangan berbahasa arab bertajuk: Lau kaana bainana. Rancangan ini mengenengahkan persoalan bagaimana sekiranya Rasulullah SAW, hidup dan berada di tengah-tengah kehidupan moden hari ini.

Bersama-sama kita!

BUKAN JEMU

"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, beramallah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Friday, September 03, 2010

Kelebihan malam 10 akhir Ramadan

Antara kelebihan malam 10 terakhir Ramadan adalah;

1) Nabi Muhammad saw memperbanyakkan ibadat pada malam 10 terakhir Ramadan melebihi malam sebelumnya. Saidatina Aisyah berkata maksudnya;

“Rasulullah apabila masuk malam 10 terakhir Ramadan, Baginda menghidupkan malam (dengan ibadat), mengejutkan keluarganya (bangun beribadat), bersungguh-sungguh (dalam beribadat) dan uzlah (mengasingkan diri) daripada isteri-isterinya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

2) Pada malam 10 terakhir ada satu malam yang dinamakan Lailatul Qadar (malam yang mempunyai berkat dan keistimewaan yang banyak).

Pada malam inilah diturunkan al-Quran seperti firman Allah bermaksud:

“Sesungguhnya Kami menurunkannya (al-Quran) pada Lailatul Qadar” (Surah al-Qadar, ayat 1)

Ibn Abbas berkata : “Allah menurunkan al-Quran sekali gus dari Al-Luh Al-Mahfur ke Bait al-E'zzah yang terletak di langit dunia. Kemudian ia diturunkan secara berperingkat-peringkat kepada Rasulullah selama 25 tahun.

3) Lailatul Qadar disifatkan lebih baik daripada 1,000 bulan. Perkara ini seperti firman Allah bermaksud : “Lailatul Qadar lebih baik daripada seribu bulan.” (Surah al-Qadar, ayat 3)

4) Malam ini juga disifatkan sebagai malam berkat, firman Allah bermaksud: “Sesungguhnya Kami turunkannya (al-Quran) pada malam yang diberkati.” (Surah al-Dukhan, ayat 3)

5) Pada malam ini juga turunnya malaikat. Malaikat turun bersama-sama berkat dan rahmat Allah yang dikhaskan untuk malam ini.

6) Ditetapkan umur, rezeki dan ajal manusia. Firman Allah bermaksud: “Pada malam itu (Lailatul Qadar) dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.” (Surah al-Dukhan, ayat 4)

Maksud ‘urusan yang penuh hikmah’ adalah pada malam itu Allah menentukan umur, rezeki dan ajal manusia.

7) Allah mengampunkan hamba-Nya yang menghidupkan malam itu dengan penuh rasa keimanan dan pengharapan.

Bilakah Lailatul Qadar?

Nabi Muhammad bersabda bermaksud: “Carilah Lailatul Qadar pada malam 10 terakhir Ramadan.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Rasulullah bersabda lagi bermaksud: “Carilah Lailatul Qadar pada malam ganjil pada 10 malam terakhir.” (Hadis riwayat Bukhari)

Imam Nawawi berpendapat bahawa memandangkan hadis yang menceritakan mengenai Lailatul Qadar berselisih pada waktunya, maka ini menunjukkan bahawa malam itu berpindah-pindah pada setiap tahun.

Dalam sebuah hadis riwayat at-Tirmizi, Ahmad dan Ibn Majah bahawa Aisyah bertanya kepada Rasulullah: “Wahai Rasulullah, sekiranya aku berada pada Lailatul Qadar, apa yang aku perlu buat? Baginda menjawab: katakanlah “Allahumma innaka afuwun tuhibbul afwa fa' fu anni " (maksudnya) : “Ya Allah, sesungguhnya engkau Tuhan Yang Maha Mulia dan Maha Pengampun, maka ampunkan dosa-dosaku.”

8) Iktikaf pada malam 10 terakhir Ramadan yang mana fadilatnya lebih banyak daripada hari biasa. Maksud iktikaf di sini adalah mendampingi masjid untuk mentaati Allah.

Rasulullah tidak pernah sekali pun meninggalkan iktikaf pada 10 malam terakhir Ramadan hingga Baginda wafat. Isteri baginda.

Kita jangan menanti Lailatul Qadar, tetapi kita sama-sama mencari dan mengharapkan kita bertemu dengannya. InsyaAllah. Belum tentu kita bertemu lagi Ramadhan hadapan.

Titipan buat sahabat-sahbat seperjuangan ku,

"Kadang-kadang kita berdoa untuk kuat tapi kenapa banyak dugaan, kadang-kadang kita minta ketenangan tapi masalah yang timbul, kadang-kadang kita minta kebahagiaan tapi kekecewaan yang diberi. Dugaan menjadikan kita kuat, masalah menjadikan kita berfikir, kekecewaan menjadikan kita tabah.."

Hebatnya Allah..Semuanya ada hikmah. Kalaulah manusia tahu hadis ini:
"Telah berkata Jibril: Wahai Tuhan, kau sampaikanlah hajat hambamu, maka Allah menjawab: Biarkan hambaku itu, kerana aku mencintai suaranya (doanya)"
Diriwayatkan oleh Anas bin Malik

"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, beramallah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Monday, April 26, 2010

Kerinduan pada Tanah Syam

Kerinduan pada Tanah Syam

Hatiku merindui pada tanah yang gersang itu, takkala membaca buku Travelog Tarbiyah, “Rindu Bau Pohon Tin” karangan Ustaz Hasrizal, fikiranku terus melayang-layang dalam lembayung majlis ilmu di Dataran Syam. Tanah yang luas dengan ilmu, barakah dengan ulama’ dan suburnya tanam-tanaman dan buah-buahan. Itulah Syria, tanah penuh keajaiban. Sungguh, jiwaku terus bergelora untuk menetap di sana. Bersama sheikh-sheikh quran, Syeikh Ismail Zabibi dan syeikh-syeikh yang lain.

Rindu pada majlis-majlis ilmu yang meriah bagaikan solat Jumaat di Malaysia, dikelilingi anak muda, orang-orang tua dan kanak-kanak yang sibuk menghafaz Al-Quran dan menadah kitab Sohih Bukhari dan sebagainya.

Cintanya pada Syeikh Dr. Said Ramadhan Al-Bouti dengan kuliah beliau yang sering mengundang keinsafan dan air mata. Rindu pada Syeikh Na'im Aroqsusi, seorang yg sangat tawadhu' dengan kuliah syarah Sohih Bukhari beliau. Rindu pd Syeikh Dr. Wahbah Zuhaily, dengan tuangan indahnya Al-Quran dalam Kuliah Tafsir Al-Wajiz dan kuliah syarah Sohih Muslim oleh Syeikh Dr. Mustofa Bugho. Rindu pada sahabat-sahabat di Syria, yang keluarnya pagi, pulangnya malam demi menuntut ilmu. Rindu pada falafil, hummus, ruzz mandi dan anak-anak kecil Syria yang sangat comel.

Rindunya pada tempat-tempat yang bersejarah di Syria yang menyedarkan kita tentang kehebatan Kerajaan Salahuddin Al-Ayubi dengan banyaknya taklukan dan Qala’ah Saladin, Penglima Khalid Al-Walid dengan pembukaan Kota Bosra yang juga Rasulullah S.A.W pernah dua kali tiba di Bosra, kincir air di Homs, Halab, makam Nabi Ayub, Nabi Zulkifly, Nabi Zakaria, Nabi Yahya, dan banyak makam sahabat-sahabat nabi, isteri nabi dan juga tabi-tabi’en, antaranya makam isteri Rasulullah S.A.W yang keenam iaitu Hindun binti Huzaifah al-Mughirah atau dikenali dengan Umm Salamah yang terdapat di Maqamat Bab Saghir, Dimashq. Bersebelahan Makam Umm Salamah terdapat Makam isteri Rasulullah S.A.W yang ke-10 iaitu Ramlah binti Abi Suffian atau dikenali dengan Umm Habibah.

Sahabat Nabi, Bilal bin Rabah, Auf bin Auf Ath-Thaqofi, Mu'awiyah bin Abi Suffian, Abdullah Umm Makhtum, Fatimah binti Hussein bin Ali, Asma' (Isteri Ja'far bin Abi Talib), Ammar bin Yasir, Uweis Al-Qarni , Ubai bin Qis Al-Nukha'i dan ramai lagi sahabat nabi yang berhijrah di Tanah Syam dan barakahnya para ulama’ terdahulu, Imam Nawawi di Nawar.

Terngiang-ngiang sabda Baginda Nabi SAW" "Beradalah kalian di Syam. Sesungguhnya ia merupakan negeri pilihan Allah, dihuni oleh makhluk pilihanNya"(1) dan “Keberuntungan bagi penduduk Syam,” maka kami bertanya : “Karena apa, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,”Karena para malaikat membentangkan sayap-sayapnya kepada mereka (penduduk Syam)” (2).
[1]. Hadits shahih li ghairihi. Lihat Shahihut-Targhib wat-Tarhib, no. 3089.
[2]. HR at Tirmidzi. Lihat Shahihut-Targhib wat-Tarhib, no 3095; ash-Shahihah, no. 503.

Robbi, sampaikan salamku pada Bumi itu, bumi yg Kau berkahi dengan RahmatMu dan KasihMU. Bumi tempat tumpahnya darah para Anbiya' dan para Syuhada'. Bumi yang Kau limpahi dengan cahaya ilmuMu. Semoga terus damai dan terus berkah, Syamku...

p/s: kredit to sahabatku Syahrul

Allahumma Barik fi Yamamina wa Syamina..


"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, gunakanlah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Thursday, April 15, 2010

Comelnya Bayi Itu

Comelnya Bayi Itu


Wajahmu berseri dalam tangisan,
Dirimu kecil dalam pelukan,
Tangismu syahdu dalam keceriaan,
Memecah sepi berkat kelahiran.

Comelnya dikau dijadikan Tuhan,
Bersih wajahmu penuh keajaiban,
Senyumanmu mengukir keikhlasan,
Walau dikau tidak mengerti tentang kehidupan

Dirimu suci dari dosa,
Sesuci kain putih yang belum terlukis apa-apa,
Riang riamu mengembirakan manusia,
Buat penyeri sebuah keluarga.

Namun kenapa masih ada insan yang jahat perangainya,
Membuatkan diriku seperti tiada nilai dan harga,
Aku di buang di longkang yang hina,
Dicampak bagai sampah dilonggok bersama,
Dimakan ulat di makan kerengga,
Hingga cantikku hilang di mata,
Hingga ajalku datang menjelma.

Sedangkan haiwan juga sayang pada anaknya,
Bermati-matian menjaga dari musuhnya,
Supaya si anak hidup sampai bila-bila.

Inikan manusia,
Yang diberi akal dan jiwa,
Supaya berfikir tentang akhirat dunia,
Dosa dan pahala,
Supaya menjadi khalifah yang berjaya.

Kenapa aku diperlakukan sebegini?
Jahatkah aku?
Menyusahkah aku?
Berdosakah aku?
Tanpa ada belas kasihan,
Tanpa ada sifat keibuan,
Mungkin mereka sudah lupa pada Tuhan.

Ya Allah,
lindungilah diriku dari kejahatan manusia,
Yang lebih jahat dari binatang,
Lebih dasyat dari syaitan,
Yang tidak mengerti tentang kemanusiaan.

Ya Allah,
Jika aku mampu berkata,
Maka akan ku ucap perkataan binasa,
Sebagai doa kepada mereka,
Biar mereka takut hidup di dunia.

Aku juga mahu jadi manusia biasa,
Yang hidup penuh gembira,
Yang membesar hingga dewasa,
Sampai menjadi manusia sempurna.


"Sesungguhnya rugilah orang yang membunuh anak-anak mereka, karena kebodohan lagi tidak mengetahui (Bahwa Allahlah yang memberi rezki kepada hamba-hambanya.) dan mereka mengharamkan apa yang Allah telah rezki-kan pada mereka dengan semata-mata mengada-adakan terhadap Allah. Sesungguhnya mereka telah sesat dan tidaklah mereka mendapat petunjuk."
(Al-An'aam : 140)

Sajak ini ditujukan kepada mereka yang punya perasaan pada bayi yang comel. Marilah kita sama2 mencegah pembuangan bayi di dunia ini. Sajak ini sebagai meluahkan perasaan yang sedih melihat kepada bayi2 yang setiap hari dibuang tanpa ada perasaan kemanusian. Semoga ia menberi kesedaran 
pada kita tentang cinta pada manusia.

Ikhlas yang mencintai bayi-bayi Malaysia,
Mohd Ridhuan Che Husin,

12.15 ptg,
Rabu,
14 April 2010.
UIAM, Gombak


"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, beramallah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Sunday, April 11, 2010

Seorang Ibu Tua

Seorang Ibu Tua

Mentari fajar muncul kembali,
Seorang ibu tua yang sudah kecut mukanya,
Sedang menanti anaknya pulang,
Ketika anaknya dikejauhan,
Mencari sebuah kejayaan.

Ibu itu terus menunggu,
Hingga sampai waktu petang,
Hingga menanti munculnya bulan.

Namun, ibu itu tidak pernah lupa tentang anaknya,
Biarpun bergenang titisan cair dipipinya,
Tidak kisah pagi, petang ataupun malam,
Baginya, kasih sayang tidak pernah luput dalam ingatan,

Tapi, bagaimana seorang anak,
Adakah masih ingat ibunya?
Masih rindu seorang perempuan tua?
Masih ingat jasanya?
Masih perlu belai dan manjanya?
Tidak diduga ini balasannya.

Tiada apa yang ibumu harapkan melainkan sebuah kebahgiaan,
Seraut wajahmu cukup ibu itu melepaskan rindu,
Rindu ibu pada kelahirannya.

Itulah cinta suci seorang perempuan bernama ibu,
Biarpun sejauh mana anaknya pergi,
Hanya doa yang mampu si ibu beri,
Tidak pernah berputus asa,
Dalam mengharap secubit rindu buat melepas selaut cinta,
Buat seorang ibu tua.

"Ya Allah, ampunilah segala dosaku dan dosa2 kedua ibu bapaku. 
Kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku sejak kecil lagi"


Mohd Zahid Bin Mastal,

Sajak ini ditulis oleh:
Mohd Ridhuan Che Husin

9.45 mlm,
Jumaat,
9 April 2010
UIAM, Gombak

"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, gunakanlah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Thursday, April 08, 2010

Namamu SAHABAT

Namamu SAHABAT

Indah bahasa pada nahunya,
Indah rupa pada wajahnya,
Indah akhlak pada perwatakannya,
Indah sahabat pada sifat-sifatnya.

Sahabat,
Takkala kesedihan, kau pengubat kegembiraan,
Dikala peperiksaan, kau datang melupakan kegelisahan,
Ketika keriangan, kau menutup segala kelemahan.

Sahabat,
Aku tahu kau dalam kesusahan,
Namun, kau tetap tersenyum,
Bagaikan tiada masalah yang perlu difikirkan,
Sedangkan kau menanggung banyak penderitaan.

Sahabat,
Kau bagai cerminan dalam kegelapan,
Menyuluh jalan kearah kebaikan,
Memberi kesedaran ketika dalam kealpaan.

Sahabat,
Tiada apa yang mampu kuberikan,
Melainkan sebuah kejujuran dan ketulusan,
Melainkan seraut wajah kegembiraan,
Buatmu bernama sahabat.

Semoga kasih kita hingga ke syurga,
Keranamu bernama sahabat,
Sahabat, teman sejati dan sejiwa,
Hingga kita bersama-sama hidup di Syurga.


Al-Fakir Ila Allah,
Sajak ini khas untuk semua rakan-rakanku yang bernama SAHABAT.

Mohd Ridhuan Che Husin,
www.helangsenja.blogspot.com

12 pagi,
Khamis,
7 April 2010


"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, beramallah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Wednesday, April 07, 2010

Pagi Itu...

Pagi itu gelap gelita,
Sunyi sepi tanpa suara,
Sayup-sayup kedengaran cengkerek bersahutan
Memuji Sang Pencipta dalam kegelapan.

Terdengar satu tangisan,
Rintihan seorang hamba dalam keinsafan,
Bertasbis, bertahmid dan bertafakur dalam kesedaran,
Ketika insan lain sedang khusyuk tidur menanti siang.

Pagi itu menuntut kesabaran,
Dalam wuduk yang kesejukan,
Dalam kepenatan di waktu siang,
Namun cekal dalam kehambaan,
Sebagai tanda syukur kepada Tuhan.

Ya Allah,
Kami hamba yang hina,
Mencari sebuah kekuatan,
Sebagai bekalan dalam pelayaran,
Sebagai penawar dikala keresahan,
Mengharap selaut keampunan.

Pagi itu terus berlalu,
Menanti cinta dari Tuhan,
Dalam kejauhan, hamba it terus berharap dan berharap,
Sehingga menanti Azan subuh berkumandang..



Sentuhan ikhlas dari,
Mohd Ridhuan Che Husin,
a.k.a “helangsenja”
www.helangsenja.blogspot.com

2 pagi,
Rabu,
7 April 2010

"Kehidupan itu hanyalah SEMENTARA, gunakanlah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Tuesday, April 06, 2010

Welcoming back!

Sudah lama tidak tercoret sesuatu dihalaman sendiri. Sesekali, selepas musim final exam, ia masa yang sangat sesuai untuk menghabiskan masa untuk melepaskan rasa gelisah selepas mengekang mata ketika tempoh peperiksaan.

Kelihatan beberapa pelajar yang sudah habis peperiksaan mula menghiburkan diri sendiri (barangkali) dengan makan “besar” di McD, ada yang melepak ke kedai “Sup Awe” setiap malam, ada yang terus menerus 24 jam tanpa henti dengan wireless UIA, tak ketinggalan kelihatan beberapa pasangan yang keluar berdating dengan teman istimewa. Mengambil peluang sehari dua sebelum balik untuk untuk bershopping bersama “girlfriend” atau “boyfriend”.

Tanpa segan silu, berbangga ada “awek” dan dapat keluar belanja “awek”.

“Tak da awek?? Apa kes lu tak da awek, tak rock laa…”. Adegan biasa anak muda mudi zaman sekarang.

Itulah realiti kehidupan kampus di tempat saya.

Saya terfikir, apakah perasaan ibubapa mereka apabila mereka mengetahui anaknya balik lambat disebabkan “girlfriend” atau “boyfriend”. Mungkin mereka pun agak gelisah. Mungkin ada yang berbohong mengatakan balik lambat sebab kemas bilik, tolong angkut barang kawan, tetapi sebenarnya pergi merayau-rayau bersama teman “istimewa”. Pasti mereka “pening kepala” dengan anak sebegini. Kesian jika ada anak-anak yang belajar dikampus buat perangai kepada ibubapa. Anaknya bergaya dikampus, tapi, ibubapanya hanyalah pesawah biasa atau tidak semewah anaknya.

Ibubapa bukan main bangga anak masuk ke Universiti, tapi, lain yang diharap, lain yang dibuat. Itulah anak-anak Malaysia zaman sekarang.

Zaman sekolah “agama” bukan main bertudung labuh, tapi, bila makin tinggi pelajarannya, makin rendah pula agamanya. Lain zaman la katakan.

Itulah yang saya lihat disekitar saya. Kawan disekolah dulu bukan main warak wabarakok, tapi bila dah masuk U, warak ntah ke mana, rokok pula yang ada.


Semoga apa yang saya kongsikan ini dapatlah diambil manfaatnya. Semoga ia muhasabah untuk saya dan untuk pembaca entry ini.

Salam Mahasiswa.

"Kehidupan ini hanyalah SEMENTARA, layarilah SEBAIKNYA"
||helangsenja@yahoo.com||

Sunday, January 17, 2010

Sepintas lalu Pilihanraya kampus UIA 09/10


"La, ko pun calon Pro-M juga rupanya. Aku ingat ko tak bertanding. Bla..Bla..Bla............" seorang calon menunjukkan mesej yang diterima dari salah seorang kawannya.

[Salah seorang calon untuk kerusi di Kuliyyah Ekonomi ]

Tersenyum bila membacanya. Terdetik di hati saya. Begitu kuat sekali pengaruh Pro-M ketika suasana pilihanraya kampus ni.

Sudah lama tak mencoret sesuatu di laman blog ini. Jadi, dalam waktu yang terbatas ini, saya ingin berkongsi sepintas lalu suasana dalam minggu pilihanraya kampus ini. Pada pandangan saya, pilihanraya kali ini tidak sebegitu meriah seperti tahun-tahun sebelumnya. Ini kerana:

1) Pada kali ini, mechandize atau hadiah berkempen tidak dibenar untuk digunakan sebagai barang untuk berkempen. Peraturan baru ini menyebabkan mahasiswa tidak boleh menunjukkan kretiviti mereka untuk berkempen dan tiada daya tarikan kepada pengundi untuk mengundi calon-calon kuliah mereka.

2) Dua kuliyyah menang tanpa ada pertandingan. Seperti Kuliyyah Undang-undang dan Kuliyyah Seni Bina. Ini kerana beberapa calon menarik diri ketika penamaan calon berlangsung. Ini menyebabkan tiada persaingan dan tidak ada demokratik dalam pemilihan untuk PRK kali ini.

3) Suasana yang lesu dari pihak pentadbiran apabila beberapa notis yang hanya ditampal lewat dan tidak ditampal di seluruh UIA menyebabkan ramai mahasiswa tidak tahu mengenai notis tersebut.

Walaupun beberapa peristiwa yang berlaku pada pemilihan MPP UIA kali ini.Bagi saya, ia tidak akan melemahkan semangat dan idealisma mahasiswa untuk terus berusaha dalam memastikan intelektualism mahasiswa tidak di"perbodohkan" sewenang-wenangnya. Selamat berkempen kepada semua pelajar UIA.

Info:
Berkempen: 7 hari (dari 15/1/10 hingga 20/1/2010)
Pengundian : 21/1/10 - dari pukul 8pagi sehingga 4.45 ptg


" Mahasiswa yang dungun hanya melakukan 3K dalam kampusnya. Ke kuliah, ke kelas dan ke kafe. Alangkah ruginya kalau mahasiswa tidak menggunakan sebaik mungkin kuasa "MAHA" siswanya untuk ummat dan masyarakat seluruhnya"

>> Ikuti berita mengenai pilihanraya kampus UIA di http://promahasiswauiam.blogspot.com

"Belajarlah untuk pandai MEMBERI, bukan hanya untuk suka MENERIMA"
||helangsenja@yahoo.com||

ANALISIS RINGKAS ASPEK-ASPEK ASAS GERAKAN MAHASISWA (3)


Pertama: Agenda utama gerakan mahasiswa adalah untuk menentang kekufuran dan kezaliman dengan menegakkan kebenaran dan keadilan hakiki. Kekufuran dan kezaliman tanpa mengenal batas geografi, masa, siapa yang melakukannya, perlulah ditentang habis-habisan. Gerakan mahasiswa tidak sepatutnya membiarkan golongan penentang kebenaran terus menerus bermaharajalela. Atau membiarkan yang lapar akan terus berlapar, manakala yang menindas akan terus berkuasa. Penentangan mestilah lebih bersifat agresif dan padu jika ianya melibatkan persoalan-persoalan Aqidah dan Syari’ah Islam. Dalam lain perkataan, golongan yang cuba mempersendakan agama, yang mencucuk jarum-jarum halus sekular dan yang mencanangkan idea-idea songsang barat perlulah disingkirkan oleh gerakan mahasiswa.

Kedua: Agenda untuk menjadikan universiti sebagai pusat pergerakan Islam juga patut diusahakan oleh gerakan mahasiswa. Perlulah disedari, universiti-universiti adalah ibarat sebagai pusat latihan atau kilang-kilang yang sentiasa mengeluarkan insan terlatih atau hasil-hasil yang bermutu yang akan sentiasa berada di pasaran masyarakat. Golongan inilah yang akan memegang jawatan utama dan tinggi sama ada dalam sektor awam atau sektor swasta. Mereka inilah juga akan pemimpin masyarakat dan seterusnya negara. Atau paling tidak, golongan inilah yang akan memimpin sekurang-kurangnya keluarga mereka sendiri. Jesteru peri pentingnya universiti, gerakan mahasiswa perlulah berusaha untuk menyemaikan benih-benih Islam yang benar kepada rakan taulan masyarakat kampus. Jelaskan juga tentang kesempurnaan sistem Islam kepada semua kakitangan universiti terutamanya dari golongan pensyarah-pensyarah. Panjangkan juga mesej Islam kepada kawan-kawan di kalangan bukan Islam dengan mengharapkan pada suatu hari nanti, Allah s.w.t. akan mencampakkan taufiq dan hidayah-Nya kepada mereka agar mereka akan menerima Islam sebagai Ad-Din.

Ketiga: Agenda untuk membina jaringan perhubungan yang luas juga patut dibuat oleh gerakan mahasiswa. Perlu disedari gerakan mahasiswa akan lebih efisien jika mereka mempunyai banyak sumber maklumat yang datang dari pelbagai variasi. Penguasaan segala aplikasi sistem komputer dan teknologi maklumat juga patut dipergiatkan. Perhubungan dengan masyarakat luar kampus hendaklah diteruskan. Gerakan mahasiswa perlulah menjadi penyampai idea-idea baru dan benar kepada masyarakat luar kampus. Selain itu, gerakan mahasiswa di universti awam, tidak harus melupakan pelajar-pelajar di Institut Pengajian Tinggi Swasta. Pertukaran idea dan maklumat antara kedua-dua belah pihak ini perlulah dipergiatkan.

Keempat: Agenda untuk menangani persoalan-persoalan semasa yang berlaku turut patut dilakukan oleh gerakan mahasiswa. Menyelesaikan isu-isu semasa sama ada isu sosial, politik, ekonomi, pendidikan dan lain-lain perlu dianggap sebagai sebahagian daripada tanggungjawab gerakan mahasiswa.

PENUTUP
Ramai orang beranggapan, kalau kita ingin melihat rupa gaya pemimpin masa hadapan, lihatlah mereka yang menjadi pemimpin-pemimpin di universiti-universiti ketika saat itu. Kalau lembab dan lemah pemimpin-pemimpin pelajar di universiti sekarang, maka begitulah keadaan pemimpinnya pada masa akan datang. Kalau penakut dan pengampu pemimpin-pemimpin mahasiswa sekarang, maka begitulah keadaannya di kemudian hari. Kalau tiadanya karismatik dan kreativiti pemimpin-pemimpin gerakan mahasiswa sekarang maka yang itulah bentuk pemimpin yang bakal lahir pada masa datang. Begitulah sebaliknya jika pemimpin-pemimpin ini bersifat cintakan kebenaran hakiki, berani demi keadilan, berpandangan jauh, sentiasa kritis dan analitis, maka Insya-Allah s.w.t. pemimpin di abad mendatang akan jauh lebih berkarisma dan terkehadapan sifatnya. Akhir kata kita mengharapkan ahli-ahli dan kepimpinan gerakan mahasiswa akan sentiasa bersifat terbuka untuk menerokai idea-idea baru yang membina untuk menuju abad yang mendatang.


BIBLIOGRAFI
- Kalim Siddiqui, “Stages of Islamic Revolution” London, The Open Press, 1996
- Kalim Siddiqui, “Issues in the Islamic Movement” London, The Open Press, 1983
- Al-Attas, Syed Muhammad Naquib, “Islam and Secularism” Kuala Lumpur, ISTAC, 1993
- Abdul Rahman Abdullah, “Pemikiran Islam di Malaysia, Sejarah dan Aliran” Kuala Lumpur, DBP, 1998


"Belajarlah untuk MEMBERI, bukan untuk MENERIMA"
||helangsenja@yahoo.com||

ANALISIS RINGKAS ASPEK-ASPEK ASAS GERAKAN MAHASISWA (2)

Bentuk Pergerakan Dan Persediaan Gerakan Mahasiswa

Lazimnya sesuatu gerakan itu dikatakan bergerak jika ianya sentiasa berubah dan digerakkan. Begitulah juga lazimnya perubahan dikatakan terjadi sekiranya terjadinya pergerakan fizikal. Sebaliknya tidak ramai yang menyedari bahawasanya perubahan itu boleh berlaku tanpa pergerakan fizikal. Inilah suatu asas penting yang penting yang perlu difahami oleh pimpinan gerakan mahasiswa. Bagi kita gerakan Ilahiyat untuk menegakkan keadilan pada hakikat mutlaknya adalah kepunyaan Allah s.w.t.. Kebenaran Ilahiyat ini sentiasa ada walaupun tidak ada orang yang menggerakkannya. Di samping tidak dinafikan ianya akan diperolehi bagi mereka yang berusaha untuk mendekatinya. Apa yang cuba di kemukakan di sini ialah ahli-ahli dalam gerakan mahasiswa tidak sepatutnya beranggapan bahawa tugas utama mereka adalah untuk memastikan kebenaran Ilahiyat itu dipelihara oleh mereka tanpa memikirkan Allah s.w.t. berhak memilih golongan yang lain untuk tugas ini. Atau berkeyakinan kitalah satu-satunya golongan yang dipilih Allah s.w.t. untuk tugas mulia ini. Atau berpandangan bahawa golongan-golongan yang tidak menjadi pendokong-pendokong kepada gerakan mahasiswa atau penentang-penentangnya akan terus menerus berada dalam keadaan yang sedemikian. Sebaliknya kita perlulah menyakini Allah s.w.t. s.w.t. mampu memberi hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya walaupun kita sebagai manusia tidak mampu melakukannya. Tidak mustahil individu-individu yang sekarang ini menentang kita, pada suatu hari kelak akan berada sebarisan dengan kita.

Berdasarkan kepada kefahaman inilah, ahli-ahli yang berada dalam gerakan mahasiswa tidak sepatutnya menganggap bahawa golongan-golongan yang menjadi penentang dan pencabarnya akan terus menerus manjadi penentang dan pencabarnya hingga ke akhir hayat. Apatah lagi dalam konteks kehidupan kampus, rata-ratanya pencabar-pencabar atau penentang-penentang kita adalah terdiri daripada rakan taulan dan sahabat handai yang mungkin sebilik, sekelas, sekuliah dengan kita. Tugas kita di sini ialah menyampaikan mesej kebenaran kita dengan semaksima dan seefisen yang mungkin disamping sentiasa menaruh pergantungan yang tinggi kepada Allah s.w.t. s.w.t. Disinilah hubungan spiritual yang tinggi perlu diaplikasikan antaranya menyakini manusia khususnya umat Islam pada suatu hari nanti akan kembali kepada keadaan fitrah asalnya.

Seperkara lagi yang berkaitan dengan konsep pergerakan mahasiswa perlu menyedari bahawa perubahan dari satu hari ke hari berikutnya biasanya bersifat kecil atau sedikit. Perubahan dalam situasi sejarah biasanya akan menjadi kukuh selepas lima, sepuluh, dua puluh atau tiga puluh tahun. Perubahan mendadak lazimnya tidak berlaku dengan mudah. Pengiktibaran yang jelas di sini ialah gerakan mahasiswa kenalah memastikan adanya kesinambungan perjuangan dari satu generasi ke generasi yang lain. Kekosongan pergerakan dalam satu-satu tempoh atau berlakunya jurang pemisah antara tempoh-tempoh masa tertentu hendaklah dihapuskan. Ianya mesti dilakukan terus menerus walaupun sedikit kuantiti atau kurang kualitinya pada ketika-ketika tertentu.

Perlu diingat juga, perubahan tidak semestinya bersifat fizikal atau dengan terjadinya sesuatu kejadian luaran. Perubahan yang melibatkan ilmu pengetahuan, persepsi, kefahaman dan penilaian realiti walaupun tidak bersifat fizikal tetapi pada hakikatnya mempunyai kesan yang sama dan mungkin mengatasi perubahan fizikal. Inilah antara bentuk asas gerakan mahasiswa yang sebenarnya amat mustahak tetapi kurang diberi perhatian. Amat jarang mahasiswa/siswi cenderung untuk mengkaji idea-idea doktrin-doktrin, pengalaman-pengalama, perjuangan atau pergerakan Islam lain. Dari jumlah yang sedikit itu pun amat payah untuk mencari pendokon-pendokong gerakan mahasiswa yang bebas daripada bayangan kedaerahan atau tempatan. Yang sepatutnya mahasiswa perlu mengkaji idea-idea perjuangan atau pergerakan walaupun ianya datang dari luar negara. Mereka juga perlu berani untuk menerimanya, jika ianya terbukti membawa kejayaan yang membanggakan.

Gerakan mahasiswa tidak boleh lagi menumpang bentuk gerakan lama yang mungkin sudah tidak relevan buat masa ini dan abad yang mendatang. Pencarian dan penerokaan method dan alternatif baru hendaklah dipergiatkan tanpa mengira sempadan masa, tempat, rupa bangsa dan bahasa. Untuk tujuan ini usaha-usaha yang gigih dan berterusan untuk berkongsi pendapat dan menimba pengalaman daripada gerakan-gerakan mahasiswa luar negara perlu dilaksanakan. Ini juga menuntut kepada ikatan setia dan persefahaman yang bukan sekadar bersifat tempatan bahkan antarabangsa.

Seterusnya menyedari hakikat kita berada di sebuah negara sekular, mana-mana gerakan Islam khususnya gerakan mahasiswa perlulah mempelbagaikan bentuk pergerakkannya asalkan tidak mengabaikan matlamat sucinya. Gerakan mahasiswa perlulah mewarnai pergerakan mereka dengan pelbagai warna pergerakan dalam menghadapi realiti masyarakat. Perlu difahami pergerakan mahasiswa bersifat yang ‘stereotype’ telah lama dikaji oleh musuh-musuh Islam. Lantaran ini menuntut kepada pembaharuan method dan strategi serta penggunaan segala peluang dan ruang yang ada. Sebagai contoh, dalam membela nasib pelajar-pelajar di kampus, pendekatan bersepadu yang melibatkan semua kumpulan pelajar yang dipimpin oleh gerakan mahasiswa Islam hendaklah dilaksanakan. Inilah beberapa aspek bentuk pergerakan yang sekaligus berhajatkan kepada persedian-persedian yang mantap di pihak pendokong-pendokong gerakan mahasiswa

Agenda Gerakan Mahasiswa


Tidak diragui lagi setiap gerakan Islam mestilah mempunyai agenda mereka masing-masing. Begitulah juga halnya dengan gerakan mahasiswa. Sebagai mahasiswa, mereka berhak menentukan agenda mereka tanpa ada campurtangan daripada mana-mana pihak luar. Agenda mahasiswa secara idealnya tidak semestinya bersifat komprehensifjangan disalahkan mahasiswa jika mereka gagal untuk bergerak secara komprehensif seperti agenda pertubuhan, persatuan atau jemaah di luar kampus. Ini jangan disalah anggapkan yang gerakan mahasiswa tidak berhasrat untuk mencapai kesempurnaan. Sebaliknya, secara logiknya tempoh mahasiswa yang berada di menara gading dalam suatu tempoh masa yang pendek dan dibebani pula dengan pelabagai tugas akademik tidak mengizinkan mereka untuk mewujudan suatu agenda pergerakan yang bersifat komprehensif. Jesteru itu, . Sekali lagi, oleh kerana dibayangi oleh masa yang amat singkat dan tugas-tugas akademik yang banyak, gerakan mahasiswa perlulah menentukan prioriti agendanya yang mungkin ada di agenda tersebut merupakan agenda tetap gerakan mahasiswa. Dalam ruang yang terbatas ini, saya akan mengemukakan beberapa agenda asas gerakan mahasiswa.