Pages

.:: Menyusuri Sebuah Kehidupan~ ::.

↑ Dapatkan informasi helangsenja dengan menekan RSS ini

Save Palestin
Photobucket
..:: Berbahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi pemandu untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya-Saidina Ali- ::..

Followers

Thursday, April 30, 2009

Pengalaman 3 hari dan 3 kali ke Pesta Buku

Assalamualaikum...

Alhamdulillah, pada tahun ini, saya berkesempatan untuk melawat Pesta Buku Antarabangsa KL 2009 di PWTC. Apa yang menariknya pada tahun ini kerana saya bekesempatan untuk pergi ke Pesta Buku ini sebanyak 3 kali selama 3 hari berturut. Walaupun agak kelewatan saya ke sana, pada 3 hari yang terakhir, 24, 25 dan 26 April 2009, namun ia banyak memberi kesan pada 3 hari tersebut. Pada kali ini juga saya berbelanja lebih kurang RM 100 ++ untuk membeli buku.

Pada hari pertama
Pada hari pertama saya pergi iaitu selepas pulang dari satu program, dengan membawa skuter g-ah, saya terus ke Pesta Buku. Memang agak meletihkan waktu itu, memandangkan saya 1 jam lebih di atas jalan raya selepas pulang dari program. Namun, kerana semangat untuk melihat buku-buku di pesta buku, saya tidak hiraukan segala keletihan tersebut. Saya pergi bersama beberapa orang sahabat saya yang lain.

Pada hari pertama, saya tiba dalam pukul 6 ptg hingga la waktu habis operasi dalam pukul 9 mlm. Namun, pada hari itu, hari Jumaat, iaitu hari terakhir orang bekerja, jadi ramai la orang pada hari tersebut. Pada hari pertama, saya lebih kepada melihat gerai-gerai yang dibuka, buku-buku yang dipamer dan beberapa acara yang dipertontonkan. Namun, saya sempat membeli 2 buah buku pada hari pertama, iaitu buku Usrah dan Harakah dari Pustaka Dewan Fajar dan Buku Keagungan Tamadun Islam dari Anual Bakri Publication. Apa yang mengecewakan saya pada hari pertama, saya tidak sempat untuk membeli buku terbaru dari Ust. Hasrizal (saifulislam.com), iaitu Buku travelog tarbiah, Rindu Bau Pohon Tin kerana kehabisan stok. Walaupun pada waktu itu, baru sahaja pukul 6.30ptg. Jadi, saya bertekad untuk datang kembali untuk mendapatkan buku tersebut.

Antara iklan yang mencuit hati pembeli dari salah satu penerbit buku

Pada kali Kedua

Alhamdulillah, saya berjaya untuk datang pada kali kedua. Walaupun saya tidak menjangkakan saya berjaya untuk datang pada kali kedua, namun itulah takdir Allah. Pada kali ini, saya pergi dengan kereta sahabat saya, Azree dan roomate saya Zahid. Selepas Asar kami sampai di sana hinggalah berakhirnya pada pukul 9mlm. Pada kali ini, saya berjaya untuk mendapatkan buku Rindu Bau Pohon Tin beserta tandatangan dan bergambar bersama penulisnya. Alhamdulillah, tak sangka-sangka, kesabaran nak beli pada hari sebelum itu, Allah membalas dengan sempat bergambar dan mendapat tandatangan bersama penulisnya.

Ust. Hasrizal sedang memberikan tandatangan yang istimewa kepada saya

Bergambar bersama penulis buku Rindu Bau Pohon Tin, Ust. Hasrizal Abdul Jamil
(terima kasih kepada Shahidat kerana sudi mengambil gambar dengan menggunakan kameranya)

Buku yang mendapat perhatian saya

Pada hari kedua ini, memang sudah sesak dengan orang ramai memandangkan pada hari itu, cuti umum hari Sabtu. Pada pesta buku kali ini, terdapat banyak buku yang baru dilancarkan pada waktu pesta buku, dan belum lagi keluar dipasaran. Jadi, memang pening la sikit nak beli buku. Terlalu banyak buku yang menarik dan hebat. Saya bertanyakan pada sahabat saya, "Eh, kalau ko ada duit banyak, apa yang ko nak buat?" dengan sepontan dia menjawab, "Aku beli jer semua buku yang ada. Semua buku best." Itulah hebatnya kekuatan buku-buku yang ada pada pesta buku kali ini. Apa yang menariknya lagi, potongan sehingga 10% - 20%. Jadi, apa tak peningnya, buku murah, berkualiti palk tu. Kalau tak beli tu, rasa macam rugi pulak. Kalau beli kat luar, kang mahal pulak harganya.

Orang ramai mulai sesak pada hari-hari terakhir di pesta buku

Pada pesta buku kali ini, saya kira terlalu banyak novel yang dijual. Tidak kira novel Islamik atau novel cinta biasa-biasa. Apa yang menariknya, sudah mula novel Islamik memikat hati-hati pengunjung. Tidak kira pengungjung itu berpakaian baju ketat, freehair hinggalah bertudung labuh. Novel-novel Islamik yang saya maksudkan adalah novel-novel dari Indonesia, iaitu Ayat-ayat Cinta, Ketika Cinta Bertasbih dan banyak lagi novel-novel lain yang menarik perhatian pengungjung. Saya kira, novel-novel ini telah menjadi trend masa kini untuk membacanya.

Antara buku-buku yang dijual

Bersama Kang Abik
Alhamdulillah, apa yang menariknya pada kali kedua ini, saya berkesempatan mendengar dan melihat sendiri Kang Abik atau nama penuhnya Habiburrahman El Shirazy iaitu penulis best seller book, Ayat-Ayat Cinta dan Ketika Cinta Bertasbih di pentas utama pada pada Pesta Buku Antarabangsa KL 2009 pada kali ini. Banyak yang beliau bicarakan pada petang itu termasuklah mengenai filem yang bakal ditayangkan di pawagam pada 11 Jun ini iaitu Ketika Cinta Bertasbih.

Kang Abik atau nama sebenarnya Habiburrahman El Shirazy

Walaupun filem pertama dari novelnya mendapat kritikan membina, kerana apa yang ditontonkan dalam filem kurang sama dengan apa yang dibaca melalui novelnya namun, ia tidak mematahkan semangat untuk terus menjadikan karyanya yang kedua iaitu Ketika Cinta Bertasbih sebagai filem kedua dari novelnya.

Kang Abik dengan tenang menjawab persoalan pengunjung

Banyak persoalan yang telah dikemukakan oleh pengunjung pada waktu itu. Termasuklah tentang cinta. Saya tertarik dengan satu soalan yang ditanya oleh seorang pengunjung di sana. "Kenapa Kang Abik suka menulis tentang cinta?" Beliau menjawab, "Siapa di sini tak mahu dicintai??" Semua orang tak menjawab. "Jadi, kalau tak mencintai itu, namanya dibenci. Jadi, siapa nak kita dibenci. Jadi sebab itulah saya menulis tentang cinta. Kerana saya ada cinta yang mendalam. Jadi, saya luahkan melalui novel saya" jawab Kang Abik dengan nada yang tenang.

Kang Abik bersama pengunjung yang bertanya

Kang Abik sedang berdiskusi dengan pengunjung yang hadir

Pentas Utama

Pada masa yang sama juga, ditanya bagaimana ingin menjadi penulis. Jawab Kang Abik. "Kamu pernah menulis surat ngak? Kalau kamu pernah menulis surat, kamu bisa menjadi penulis. Kamu tulis surat itu, orang faham membaca surat kamu? Kalau faham, insyaAllah, kamu bisa menjadi penulis hebat." Mudah saje jawapan dia. Dalam ulasan beliau juga, jika ingin menjadi penulis hebat ini hendaklah tekun dan berazam betul-betul ingin jadi penulis. Dan tulis apa yang kita tahu dan mahir mengenai apa yang kita tulis. Jadi, beliau menulis novel berlatar belakangkan Mesir kerana beliau mahir mengenai Mesir. Jadi, kalau ingin menulis sesuatu, mesti mahir dalam bidang tersebut. Supaya, orang faham dan boleh terima apa yang kita tulis.

Saya dan Kang Abik sempat bergambar bersama

Saya juga berkesempatan untuk bergambar dan membincangkan sesuatu dengan Kang Abik iaitu untuk menjemput beliau datang ke UIA Gombak pada bulan 8 nanti dalam satu program yang akan diadakan oleh Kelab Ma'ruf UIA. Jadi, jika diberi keizinan, insyaALLAH, program ini akan dapat dijalankan pada bulan Ogos nanti. Pada kali kedua ini, bagi saya sangat bermakna kerana dapat bertemu dengan penulis buku mega best seller ini.

Pada kali ketiga
Pada hari ketiga dan terakhir ini, saya pergi agak lewat, kira-kira pukul 7ptg berikutan pada petang itu hujan turun dengan lebat. Pada kali ini, saya pergi bersama senior saya dengan menaiki skuter g-ah juga. Maaf la g-ah yer, ana buat cam skuter sendiri plak.

Pada hari ketiga ini saya pergi bukanlah bertujuan untuk membeli buku, tetapi hanya untuk membaca buku-buku yang baru disana memandangkan duit saya pun sudah berkurangan. Kalau ada duit, mahu saje dihabiskan untuk membeli buku. Tapi, rezeki tak mengizinkan. Sabar je la. Walau tak dapat membeli buku, tetapi rasa berguna waktu itu kerana dapat menghabiskan waktu dengan baik dengan membaca buku-buku yang belum lagi keluar dipasaran tetapi sudah boleh didapati di pesta buku 2009. Sesungguhnya, mencintai buku itu ibarat mencintai ilmu.

Sempat bergambar sebagai kenang-kenangan di Pesta Buku Antarabangsa 2009

Pengajaran dari pengalaman yang sedikit ini
Beberapa kesimpulan yang boleh saya kongsikan.

1) Membeli mengikut kemampuan
Memandangkan pesta buku diadakan bila dah habis sem, jadi duit pun dah tinggal sedikit sahaja. Jadi, nak beli banyak-banyak buku pun dah tak bleh. Jadi, saya cadangkan kepada penganjur pesta buku akan datang supaya adakan pesta buku diantara bulan 7 atau bulan 12. Memandangkan kebanyakkan pengunjung yang hadir dari kalangan pelajar universiti dan remaja. Jadi, pada waktu itu juga, duit baru masuk. Boleh la beli banyak sket buku.

Saya melihat juga, senior-senior saya yang berbuungkus-bungkus kiri dan kanan membawa plastik yang dibawa. Menunjukkan banyaknya buku yang dibeli. Kadang-kadang dengki juga sebab dapat beli buku sikit saje.

2) Berdisiplin dalam membaca buku
Kita mestilah berdisiplin dalam membaca buku. Luangkan masa dan senaraikan buku apa yang hendak dihabiskan pada minggu itu. Supaya kita dapat konsisten dalam membaca buku.

Beli buku yang banyak kalau tak baca rugi juga. Jadi, jadikan membaca buku sebagai amalan harian macam makan nasi juga, barulah kita betul-betul jadi pencinta buku.

3) Cintakan buku samalah seperti cintakan ilmu
Bagaimana para ulama sanggup tidak berkahwin semata-mata kerana menulis buku dan mencari ilmu. Antaranya Imam Ghazali, Imam Syafie dan banyak lagi ulama besar sanggup menghabiskan masa dengan mencari ilmu.

4) Belajar dari Surah Al-Alaq
Sebaik-baik ilmu dan buku atau kitab adalah Al-Quran. Dan buku inilah bacaan paling baik atas dunia dari dulu hinggalah akhir zaman.

Saya letakkan Surah Al-Alaq dalam permulaan penulisan ini supaya kita ingat kembali ayat pertama yang diturunkan oleh Allah. Bagaimana indah susunan ayat tersebut menggambarkan kepentingan ilmu pada manusia. Sama-sama kita tadabbur sejenak.

[1] Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, [2] Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. [3] Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, [4] Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam. [5] Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya. [6] Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas, [7] karena dia melihat dirinya serba cukup. [8] Sesungguhnya hanya kepada Tuhanmulah kembali (mu). [9] Bagaimana pendapatmu tentang orang yang melarang, [10] seorang hamba ketika dia mengerjakan salat, [11] bagaimana pendapatmu jika orang yang melarang itu berada di atas kebenaran, [12] atau dia menyuruh bertakwa (kepada Allah)? [13] Bagaimana pendapatmu jika orang yang melarang itu mendustakan dan berpaling? [14] Tidakkah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya? [15] Ketahuilah, sungguh jika dia tidak berhenti (berbuat demikian) niscaya Kami tarik ubun-ubunnya, [16] (yaitu) ubun-ubun orang yang mendustakan lagi durhaka. [17] Maka biarlah dia memanggil golongannya (untuk menolongnya), [18] kelak Kami akan memanggil malaikat Zabaniyah, [19] sekali-kali jangan, janganlah kamu patuh kepadanya; dan sujudlah dan dekatkanlah (dirimu kepada Tuhan),

Sungguh indah Qalam Allah ini. Bila kita memahaminya, seolah-olah kita sedang berbicara dengan Allah. Allah sedang berbicara dengan kita. Sebagaimana yang ditulis oleh Ust. Nik Abduh.

"Ada talian emas yang menghubungi kita kepada ar Rasul. Ia bersanad dengan kekuatan para ulama muktabar yang lahir sepanjang zaman. Ia sehingga mencipta darjah ‘mutawatir‘ yang kesepakatan antara mereka adalah akidah yang tidak boleh ditinggalkan lagi. Ia ilmu khas Islam dan tidak mungkin wujud kecuali dalam Islam. Ia ilmu ciptaan sifat amanah dan benar.

Anda perlu memahami betapa sumber ilmu yang anda baca mestilah memakai talian emas ini dan mengambil inspirasi ilmu ini. Jika tidak, kita tidak memperolehi apa-apa kecuali padangan otak manusia yang macam kita juga. Lebih kita hanya pada ilmu. Lebih ilmu hanya pada taqwanya.

Kembalilah membaca al Quran, memahaminya dan dekatilah buku-buku yang muktabar penulisnya dan jernih ilmunya. Kelak kita akan mudah membuat kesimpulan daripada pelbagai jawapan yang dibentangkan di hadapan."

5) Nak berkawan dengan orang alim kena bermula dari diri kita
Saya tertarik dengan tulisan Ust Nik Abduh di dalam blog beliau. Beliau mengatakan, jika anda ingin berkawan dengan orang alim, anda kenalah juga jadi alim dengan membaca. Jika tidak, anda mungkin hanya boleh mendekatinya tetapi dia tidak pun mendekati anda. Boleh ikuti artikelnya yang bertajuk "Disebalik Banyak Buku yang Dibaca" di http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1585 atau www.nikabduh.wordpress.com.

Jadi, sama-samalah kita menjadi alim sebelum datangnya kejahilan seperti yang telah dijanjikan oleh Rasulullah SAW dalam satu hadis. Hadis Anas bin Malik r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Di antara tanda-tanda hampir Kiamat ialah terhapusnya ilmu Islam, munculnya kejahilan, ramainya peminum arak dan perzinaan dilakukan secara terang-terangan.(Nombor hadith dalam Sahih Muslim : #4824,Bab Pada Akhir Zaman Ilmu Islam Akan Dihapuskan Dan Diambil Oleh Allah s.w.t Lalu Timbullah Kejahilan Dan Berbagai Fitnah)

Hadis Abu Musa r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Beberapa hari sebelum munculnya hari Kiamat, ilmu Islam dihapuskan, timbulnya kejahilan dan banyak berlaku jenayah terutama jenayah pembunuhan.
(Nombor hadith dalam Sahih Muslim : #4826,Bab Pada Akhir Zaman Ilmu Islam Akan Dihapuskan Dan Diambil Oleh Allah s.w.t Lalu Timbullah Kejahilan Dan Berbagai Fitnah)

Hadis Abdullah bin Amru bin Al-As r.a katanya: Aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Allah s.w.t tidak mengambil ilmu Islam itu dengan cara mencabutnya dari manusia. Sebaliknya Allah s.w.t mengambilnya dengan mengambil para ulama sehingga tidak tertinggal walaupun seorang. Manusia melantik orang jahil menjadi pemimpin, menyebabkan apabila mereka ditanya mereka memberi fatwa tanpa berdasarkan kepada ilmu pengetahuan. Akhirnya mereka sesat dan menyesatkan orang lain pula.
(Nombor hadith dalam Sahih Muslim : #4828,Bab Pada Akhir Zaman Ilmu Islam Akan Dihapuskan Dan Diambil Oleh Allah s.w.t Lalu Timbullah Kejahilan Dan Berbagai Fitnah)

Semoga perkongsian yang sedikit ini mendapat manfaat bersama. InsyaALLAH. Wassalam.

Buku-buku yang berjaya saya beli

Buku Keagungan Tamadun Islam, merungkai sejarah yang terpendam

Majalah Solusi, walaupun berharga RM5 untuk edisi yang lepas,
namun isinya setanding dengan buku-buku yang berharga RM20

Buku Usrah dan Harakah, perlu untuk menambahkan lagi ilmu mengenai jemaah

Walaupun buku yang saya beli sedikit, tetapi akan cuba istiqamah untuk mengkhatamnya

Buku Gila-Gila untuk release tension. Perlu juga baca buku ini jarang-jarang. :)

Semoga dapat berjumpa lagi di pesta buku pada tahun hadapan, insyaALLAH

p/s:
- maaf gambarnya kurang menarik, namun pengalamanya cukup tertarik, InsyaAllah
- sesiapa yang ingin membeli buku "Aku Terima Nikahnya", "Bercinta Sampai Ke Syurga" dan " Rindu Bau Pohon Tin", boleh dapatkan dari saya dengan harga yang cukup berpatutan, tetapi bermula pada bulan 7 nanti, jadi boleh mula menabung dari sekarang bagi sesiapa yang hendak membelinya =)

"Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"
||helangsenja@yahoo.com||

Wednesday, April 29, 2009

Cerpen bersiri: Berubah kerana “dia” atau DIA?

Berubah kerana “dia” atau DIA?

“Anta nak tahu tak, kawan ana sekarang dah banyak berubah. Dulu dia suka pakai tudung tiga segi tak sampai ke paras dada dan salu berseluar jeans, tapi sekarang dia dah salu pakai baju kurung, tambah lagi, tudung pun dah sedikit labuh. Dia dah banyak berubah.” Terang Khadijah kepada sahabat lelaki sekuliahnya.

“Anta nak tahu tak kenapa dia berubah?” sambung Khadijah lagi.

“Kenapa?” tanya Luqman dengan bersungguh-sungguh.

“Dia berubah kerana anta” jawab Khadijah dengan suara yang perlahan.

Luqman terkejut dengan jawapan yang diberikan oleh sahabiahnya tadi. Tetiba jantungnyanya berdegup sedikit laju.

“Kenapa dia berubah kerana ana?” tanya Luqman dengan perasaan ingin tahu.

Khadijah menerangkan bahawa, sahabatnya berubah kerana dia tertarik dengan perwatakan, pergaulan dan gerak kerja Luqman tadi. Luqman ini dikenali oleh rakan se-universitinya kerana perwatakannya yang baik, mudah mesra, peramah, tawadduk, berakhlak mulia, berwajah hensem dan cergas dalam gerak kerja dakwahnya. Dia juga diminati ramai oleh pelajar perempuan atau muslimah di kampusnya.

“Tapi ana tak kenal kawan anti tu. Macam mana dia boleh tertarik dengan ana pulak? tegas Luqman.

“Mungkin dia sudah lama memerhatikan cara anta dan gerak kerja dakwah anta dan mungkin sebab itulah dia bersemangat untuk berubah. Bukan senang dia nak berubah. Dulu ana selalu menasihati dia. Tapi, dia tak nak dengar. Tapi, sekarang Alhamdulillah. Dia dah mula berubah. Dia cakap dia meminati anta lantas dia bertekad untuk berubah.” Jelas Khadijah dengan panjang lebar.

Luqman mendengar dengan teliti apa yang dicakapkan oleh rakan sekelasnya itu di depan perpustakaan UIA. Luqman terasa begitu tersentuh dengan apa perubahan yang berlaku pada roommate Khadijah itu. Walaupun Luqman tidak pernah mengenali roommate sahabiahnya itu, tetapi dia terasa dirinya begitu kerdil untuk dijadikan sandaran sebuah perubahan. Fikiranya mula terlintas sebuah firman Allah SWT.

Allah SWT. berfirman:
'Serulah (manusia) ke jalan tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik, dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang Maha Mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui
orang-orang yang mendapat petunjuk.'
(Q.S. An Nahl: 125)

Mungkin itulah dinamakan hidayah dari Allah yang diturunkan ke dalam hati-hati manusia. Pelbagai cara untuk Allah menurunkan hidayah kepada hamba-hambaNYA. Salah satunya melalui manusia. Manusia itu sebagai alat untuk Allah memberikan hidayah. Inilah yang dinamakan dakwah secara tidak langsung. Berdakwah melalui akhlak yang mulia. Mengikut kajian, sebanyak 70 peratus manusia tertarik dengan dengan seseorang kerana akhlaknya. Sedangkan manusia sering lupa tentang nikmat hidayahnya.

“Ana harap anti menasihati dia supaya jangan berubah kerana ana, tetapi berubahlah kerana Allah, kerana sesungguhnya Allah itulah kekal selama-lamanya. Dan ana tak nak fitrah meminati seseorang bertukar menjadi fitnah. Kerana fitnah wanita ini sangatlah besarnya di sisi lelaki. Baik cegah sebelum parah. Dahulukanlah minat, cinta atau seumpamanya dengan cinta Allah sebelum kita ada rasa untuk bercinta dengan manusia. Kerana manusia ini mudah lupa tanpa agama lebih-lebih lagi dalam bab bercinta.” Jelas Luqman dengan perasaan merendah diri.

Agama tidak pernah mengecewakan manusia.
Tetapi manusia yang selalu mengecewakan agama.
(Mutiara Kata)

Rasulullah bersabda,‘‘Tali iman yang paling kuat adalah saling berkasih-sayang kerana Allah, memusuhi kerana Allah , mencintai kerana Allah dan membenci kerana Allah”
(Riwayat Imam At-Thabrani, hadis sahih)

“Ana dah bagitahu kepadanya. Supaya jangan berubah kerana manusia, kerana mungkin manusia itu akan berubah pada bila-bila masa saja, sedangkan syariaat dan Islam sentiasa sama, tak kan berubah. Mula-mula dia masih lagi berharap semangatnya itu dari anta untuk dia terus istiqamah dalam berubah. Tapi sekarang Alhamdulillah, dia dah mula faham bahawa kalau kita berubah kerana Allah pasti kita tidak akan kecewa dan pasti terjaga. "Khadijah mula berfalsafah.

“Alhamdulillah. Mudah-mudahan sahabiah anti tu terus istiqamah untuk berubah. Barangsiapa yang hari ini sama dengan kelmarin, maka tertipulah dia, dan barangsiapa hari ini lebih jahat dari kelmarin, maka terkutuklah dia. Sama-samalah kita istiqamah kearah yang lebih baik pada hari ini.” Luqman menyambung perbicaraannya.

Khadijah melihat jam di tangannya tepat menunjukkan 11.20pagi. Tinggal 10 minit lagi kelas dia akan bermula.

“Ok la Luqman. Ana ada kelas pukul 11.30 kejap lagi. Terima kasihlah kerana beberapa nasihat yang berguna tadi. Harap Allah mengira segala perbuatan baik hambaNYA. InsyaAllah.”

“InsyaAllah.” Senyum Luqman sebagai tanda penghargaan kepada sahabatnya kerana memberitahu keadaan roomatenya itu.

Khadijah terus beredar dan Luqman tanpa membuang masa terus masuk ke dalam perpustakaan untuk mengulangkaji pelajarannya.

********************************* ******************************* *********

* Moral values of the story:

Cerita ini adalah sekadar perkongsian, pandangan dan pengajaran mengenai keadaan mahasiswa atau remaja yang berlaku sekarang. Beberapa pengajaran ringkas yang saya ingin berkongsi:

1. Cinta/minat/suka.

Remaja sekarang mudah terjebak ke dalam kancah percintaan. Sesiapa yang tak bercinta dianggap kolot, ketinggalan zaman, tak bertamadun malah dianggap aneh tanpa ada pasangan kekasih. Subhanallah. Dunia sekarang dah terbalik dengan cinta yang di bina barat. Mindset orang Islam sudah berubah 90 darjah. Cinta itu adalah fitrah manusia yang dijadikan Allah sebagai tempat untuk manusia berasa senang dengan kehadiran cinta. Sebab itulah walaupun Syurga itu damai dan indah, namun Nabi Adam a.s berasa kesunyian dan mahukan teman. Maka Allah jadikan Hawa dari tulang rusuk kiri untuk dijadikan teman sepermainan. Lihatlah bagaimana rasa cinta itu ada dalam diri manusia.

Cinta ini boleh ditakrifkan dalam pelbagai maksud. Cinta Nabi pada umatnya sehingga pada saat kematiannya, Rasulullah SAW masih lagi teringat akan umatnya. “Umaati” “Ummati” “Ummati”.

Rasulullah SAW bersabda: “Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga aku lebih
dikasihi daripada anaknya, ibu bapanya dan manusia seluruhnya”
(Riwayat Al-Bukhari, Muslim dan Al-Nasai)

Cinta para syuhadak kepada syahidnya. Kata-kata Dr A. Aziz al-Rantissi, pejuang HAMAS sebelum mendapat syahidnya “Demi Allah, sesungguhnya perjuangan kita akan bertambah gemilang dan membuatkan kita semakin mencintai jalan ini. Tangan – tangan kita yang menggenggam senapang di dunia ini Insya Allah akan berpelukan bersama di sisi Allah (di syurga nanti)”. Subhanallah. Bagaikan dia telah melihat Syurga Allah dan mencintai untuk syahid bertemu Allah.

"Kerana itu, hendaklah orang-orang yang menukar kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat berperang di jalan Allah.Barangsiapa yang berperang di jalan Allah, lalu gugur atau memperoleh kemenangan maka kelak akan Kami berikan kepadanya pahala yang besar" (an-Nisa': 74)

“Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun.” (Al-Ahzab: 23)

Cinta Nabi Yusof as dan Zulaikha dan pelbagai lagi cerita cinta yang begitu mendalam kepada Allah SWT. Jagalah cinta kita dengan Allah, nescaya Allah akan menjaga cinta kita denganNYA.

"Janganlah hendaknya kecintaan anda terhadap sesuatu itu membuatkan anda menjadi lupa dan
kebencian anda terhadap sesuatu itu membuatkan anda menjadi hancur"
( Saidina Umar Ibnul Khattab)

2. Bersahabat.

Persahabatan dalam Islam adalah salah satu elemen penting dalam berdakwah. Dengan bersahabat, manusia mudah terpengaruh dengan sahabatnya, lantaran terikut-ikut apa yang ada pada sahabatnya. Dalam suasana kampus, mungkin terdapat pelbagai ideologi politik, perbezaan jemaah dan sebagainya. Ketepikan soal persafahaman itu dahulu, cari titik persamaan iaitu dalam berdakwah manusia kearah mengenali Islam dengan lebih baik.

"Tidak beriman seorang muslim itu sehingga dia mencintai saudaranya sepertimana
dia mencintai buat dirinya" (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Banyak sekali hadis dan Al-Quran menerangkan mengenai persahabatan atau ukhwah Islamiah.

Nabi bersabda,‘‘Tidakkah dua orang yang saling bercinta kerana Allah , melainkan yang paling utama di antara keduanya adalah yang paling cinta kepada sahabatnya itu . ” (Bukhari & Abu Daud)

Allah berfirman : ‘‘Sesungguhnya orang beriman itu bersaudara, kerana itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertaqwalah, mudah-mudahan kamu dirahmati .’’(Al Hujurat : 10)

“ Dan berpegang teguhlah kamu dengan tali Allah (Islam) dan jangan pula berpecah belah, dan kenangkanlah nikmat Allah atas kamu ketika dahulunya kamu bermusuhan, lalu Allah menyatukan hati-hati kamu, maka jadilah kamu disebabkan nikmat-Nya (Islam) kamu bersaudara…” (Ali Imran 103)

Dari Anas, Nabi bersabda, ‘‘Tiga perkara , barangsiapa yang ketiga-tiganya ada pada dirinya , maka ia akan mendapat kemanisan iman, iaitu hendaklah Allah dan RasulNya lebih dicintainya daripada selain keduanya , dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah , serta ia tidak suka kembali kepada kekafiran setalah Allah membebaskannya darinya sebagaimana ia tidak suka dilempar ke dalam api neraka .’’ (Bukhari dan Muslim).

Malah, akan termasuk dalam golongan yang mendapat naungan Allah pada hari kiamat.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w bersabda, “ Tujuh golongan akan dinaungi Allah pada hari yang tiada apa naunganpun melainkan naungan-Nya sahaja; pemimpin yang adil, pemuda yang hidup beribadat kepada Tuhannya (zaman mudanya penuh dengan ibadah), lelaki yang hati terikat dengan masjid-masjid, dua orang lelaki yang berkasih kerana Allah;mereka berjumpa kerana Allah dan berpisah kerana-Nya, lelaki yang digoda perempuan cantik lalu dia berkata padanya, “Sesungguhnya aku takut kepada Allah, lelaki yang bersedekah bahkan menyembvunyikan sedekahnya sehinggakan kirinya tak mengetahui apa yang dihulurkan kanannya, dan lelaki yang mengingati Allah bersendirian lalu mengalirlah air matanya” (Muttafaq ‘alaih).

Bercinta kerana Allah dan untuk Allah akan menjadi kunci masuk ke syurga :
Dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda, ‘‘Kamu tidak akan memasuki syurga , sehinggalah kamu beriman . Dan kalian tidak (benar-benar) beriman , sehinggalah kamu saling mencintai . Hendakkah aku tunjukkan sesuatu, jika kamu saling mengerjakannya ,maka kamu akan saling mencintai; iaitu sebarkanlah salam antara kamu.’’ (Muslim)

Jangan engkau bersahabat dengan sahabat yang mana dia begitu berharap kepada engkau ketika mahu menyelesaikan masalahnya sahaja sedangkan apabila masalah atau hajatnya telah selesai maka dia memutuskan kemanisan persahabatan. Bersahabatlah dengan mereka yang mempunyai ketinggian dalam melakukan kebaikan, memenuhi janji dalam perkara yang benar, memberi pertolongan kepada engkau serta memadai dengan amanahnya atau sikap bertanggungjawabnya terhadap engkau. (Khalifah Abdul Aziz)

Bersahabatlah kita kerana Allah dan jangan cuba mempergunakan sahabat-sahabat di sekeliling kita untuk kepentingan diri sendiri. Dan jangan menyalahgunakan persahabatan untuk bercinta.

3. Berakhlak mulia.

Dalam cerita ringkas tadi, kita dapat melihat bagaimana akhlak yang mulia dapat menjaga dan dapat memberi kesenangan pada orang yang melihat orang yang berakhlak mulia ini.

Nabi s.a.w.bersabda yang maksudnya:
"Sesungguhnya aku diutus adalah untuk menyempurnakan budipekerti yang mulia."(H.R.Ahmad)

Dalam timbangan (mizan) amal pada hari kiamat tidak ada yang lebih berat dari pada aklak yang baik, sebagaimana sabda rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam : “ Sesuatu yang paling berat dalam mizan (timbangan seorang hamba) adalah akhlak yang baik.” (HR. Abu Daud dan Ahmad, disahihkan Al Bani. Lihat ash Shahihah Juz 2 hal 535). Juga sabda beliau : “ Sesungguhnya sesuatu yang paling utama dalam mizan (timbangan) pada hari kiamat adalah akhlak yang baik.” (HR. Ahmad, dishahihkan al Bani. Lihat Ash Shahihah juz 2 hal.535).

Dari Jabir radhiallahu ‘anhu berkata : Rashulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Sesungguhnya orang yang paling saya kasihi dan yang paling dekat padaku pada hari kiamat ialah yang terbaik budi pekertinya.” (HR. Tirmidzi dengan sanad hasan. Diriwayatkan juga oleh Ahmad dan dishahihkan oleh Ibnu Hibban. Lihat Ash shahihah Juz 2 hal 418-419).

Akhlak yang baik akan mengangkat manusia ke darjat yang tinggi dan mulia. Akhlak yang buruk akan membinasakan seseorang insan dan juga akan membinasakan ummat manusia. Manusia yang mempunyai akhlak yang buruk senang melakukan sesuatu yang merugikan orang lain. Senang melakukan kekacauan, senang melakukan perbuatan yang tercela, yang akan membinasakan diri dan masyarakat seluruhnya. Nabi s.a.w.bersabda yang bermaksud:
"Orang Mukmin yang paling sempurna imannya, ialah yang paling baik akhlaknya."(H.R.Ahmad)

Dari hadis-hadis di atas dapat difahami bahwa akhlak yang paling baik memiliki keutamaan yang tinggi. Kerana itu sudah menjadi kewajipan pada setiap muslim itu mengambil akhlak yang baik sebagai perhiasannya. Yang perlu diingat bahawa ukuran baik atau buruk suatu akhlak bukan ditimbang menurut selera individu, bukan pula hitam putih akhlak itu menurut ukuran adat yang dibuat manusia. Kerana boleh jadi, yang dianggap baik oleh adat itu buruk menurut timbangan syari’at atau sebaliknya

4. Nasihat menasihati.

Allah berfirman: Kamulah sebaik-baik umat yang dilahirkan untuk memimpin umat manusia: iaitu kamu menyuruh berbuat kebaikan, dan kamu menegah dari kemungkaran dan kamu beriman kepada Allah. (Ali-Imran:110)

Kita sebagai kawan hendaklah ada rasa ingin nasihat menasihati antara satu sama lain. Walaupun kadang-kadang nasihat kita itu tidak diendahkan oleh sahabat-sahabat kita, namun, kita perlu bersungguh-sungguh untuk membantu sahabat-sahabat kita berubah kearah yang lebih baik. Mungkin sahabat kita tersebut tidak berubah dalam masa yang terdekat, namun mungin pada suatu masa nanti, dia akan berubah kerana nasihat kita tersebut.
Dalam beberapa situasi, bukan semua orang dapat menerima dan mendengar nasihat. Namun, kita perlulah bersikap positif dan ada alternatif lain dalam member nasihat. Supaya apa yang paling penting adalah silaturrahim antara sahabt-sahabat terus terjalin.

Jangan jadikan nasihat sebagai satu kritikan yang boleh menyakiti hati dan perasaan yang boleh memutuskan hubungan silaturahim. Allah s.w.t mengingatkan kita dalam firmannya yang bermaksud: 'Berpegang teguhlah kamu semua dengan tali (agama Islam) Allah dan jangan kamu bercerai berai.' (Surah al-Imran:103)

5. Aurat.

Sebahagian wanita menyangka bahawa tutup aurat tu adalah tutup rambut sahaja. Ia adalah tidak tepat sama sekali. Asasnya adalah dari firman Allah SWT: ertinya :

“Hendaknya mereka itu melabuhkan tudungnya sampai ke dadanya, dan JANGANLAH KAMU MENDEDAHAKN AURAT DAN PERHIASAN KAMU KECUALI APA YANG TERZAHIR.” (an-Nur: 31)

Pengertian khumur (tudung), iaitu semua alat yang dapat dipakai untuk menutup kepala. Sedang apa yang disebut ‘juyub’ kata jama’ (bentuk plural) dari kata jaibun, yaitu belahan dada yang terbuka, tidak tertutup oleh pakaian/baju.

Setiap perempuan Islam wajib menutup kepalanya dengan tudung dan bahagian dadanya termasuk juga leher, sehingga semua tempat-tempat yang boleh membawa fitnah tertutup dari perkara yang memungkinkan dilihat oleh orang-orang yang jahat hatinya.

Menurut Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi yang dimaksud perhiasan perempuan dalam ayat itu pula, iaitu apa saja yang dipakai berhias dan untuk mempercantik tubuh, baik berbentuk ciptaan asli seperti wajah, rambut dan potongan tubuh, ataupun buatan seperti pakaian, perhiasan, make-up dan sebagainya.

Dalam hadisnya yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: (l) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam); (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan cenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punak unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian.” (Riwayat Muslim)

Mereka dikatakan berpakaian, kerana memang mereka itu melilitkan pakaian pada tubuhnya, tetapi pada hakikatnya pakaiannya itu tidak berfungsi menutup aurat, kerana itu mereka dikatakan telanjang, kerana pakaiannya terlalu tipis sehingga dapat memperlihatkan kulit tubuh, seperti kebanyakan pakaian perempuan sekarang ini. ( Al-Halal Wal Haram Fil Islam, Dr Yusof Al-Qaradawi)


6. Istiqamah.

Setiap perkara baik yang kita kerjakan perlulah disusuli dengan perasaan ingin berterusan. Ingin istiqamah.

Firman Allah SWT: Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (Surah Al-Hud: 112).

Pernah suatu ketika Sufyan Ibn Abdullah bertanya kepada Rasulullah SAW: “ Wahai Rasulullah! Beritahulah kepadaku tentang satu pegangan hidup dalam Islam yang tidak perlu lagi aku ajukan soalan-soalan lain. Lantas Baginda SAW menjawab dengan sabdanya: Katakanlah! Aku beriman kepada Allah kemudian tetap teguhlah (beristiqamahlah) pada pendirian itu. (Riwayat Muslim)

Jesteru itu, setiap Muslim haruslah menginsafi bahawa kehidupan yang penuh pancarabo ini menuntut sedikit sebanyak persediaan untuk menghadapinya. Persediaan itu tidak lain dan tidak bukan ialah iman dan istiqamah sebagai medium yang kongkrit dalam berdepan dengan pelbagai masalah dan rintangan dalam hidup ini.

..........................
Semoga perkongsian yang sedikit ini dapat dimanfaatkan bersama. InsyaAllah. Wallahu a’lam.

www.helangsenja.blogspot.com

"Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"
||helangsenja@yahoo.com||

Tuesday, April 28, 2009

Cerpen bersiri: Badanku sihat, jiwaku sakit

Badanku sihat, jiwaku sakit

“La..la..laaaa..Mali Rabbun Siwaa…” bunyi deringan dari handphone Nokia 6680 Luqman Al-Hakim dengan deringan dari kumpulan Nasyid Da’I Nada.

Tanpa berlengah, Luqman Al-Hakim terus mencapai handphonenya di atas meja belajarnya yang tidak jauh dari katilnya. Tertera perkataan “Mama” di skrin handphonenya.

“Assaalamualaikum Luqme” mamanya memulakan perbualan dengan loghat Kelantan.

“Waalaikumsalam mama” jawab Luqman Al-Hakim dengan nada yang letih.

“Apa khabar? Sehak ko” Tanya mamanya.

“Alhamdulillah sehak jah.” Dalam hatinya, biarpun fizikalnya sihat, namun jiwanya sakit, tidak tenteram memikirkan beberapa program yang belum lagi disiapkan dalam tempoh yang sepatutnya.

“Betul ko sehak ni? Macam mana exam baru ni? Bleh jawak ko? Bilo nak kelik Kelate? Mamanya bertalu-talu menanyakan soalan pada anak lelakinya itu.

“Sehak sungguh, tak dok deme ko sakit gapo. Alhamdulillah, sehak molek. Pekso baru ni bleh jawak molek. Tok tahu lagi nok kelik bilo. Cuti pun tok lamo mano pun. Nanti la. Klu Luqme nok kelik nati, Luqme oyak la ko mama” Luqman Al-Hakim meneruskan perbualanya walaupun dia merasakan dia sebenarnya dalam kesakitan yang amat sangat kebelakangan itu. Sakit yang bukan penadol ubatnya. Bukan perlu pergi berjumpa doktor atau bomoh tempatnya. Tapi sakitnya itu hanya Allah ubatnya. Hanya jiwa yang tenteram penawarnya. Tapi bagaimana untuk mengubat dan menyembuh sakitnya itu. Luqman berdialog sendirian. Bagai mengubat sendirian jiwanya yang lemah dan tidak terdaya.

“Tak po la klu lagutu gak, klu nak balik nanti, oyak la ko mama deh” mamanya bagaikan memanggil-manggilnya pulang ke kampungnya yang baru sahaja 3 minggu dia pulang.

“Ok lah. Mama nak gi tengok mek kat bilik meta”

“Hmm, ok la mama. Nanti Luqme nok kelik, Luqme tepon la deh.k. Assalamualaikum.”

“Walaikum salam.”

Perbualan pada petang itu membuatkan Luqman berasa seperti dirinya makin lemah. Rasa yang mengantuk sebentar tadi membuatkannya hilang mood untuk tidur sebentar pada petang itu.

Luqman istighfar beberapa kali dalam diam.

“Banyaknya masalah aku kali ini. Ya Allah, permudahkanlah aku Ya Allah di jalan tarbiah Mu ini. Masakan Allah menzalimi hambanya kalau aku sanggup menghadapinya” Luqman Al-Hakim bermonolog sendirian. Surah Al-Baqarah ayat 286 bagai sedang berbicara kepadanya. Dia membiarkan jiwanya tenteram seketika. Dia menarik nafasnya dalam-dalam. Segar. Tenang seketika. Namun, bila dia terfikir kembali masalahnya itu; program kelabnya yang akan dijalankan pada Semesta akan datang, program tarbiah dan jemaah, masalah kewangan dan pelbagai lagi masalah yang dia sedang hadapi. Dia merasa seperti sesak nafas kembali.

“Mungkin ini ujian dan tarbiahku.” Keluh Luqman Al-Hakim dalam hati sambil teringat Surah Al-Ankabut : 2-3. “Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan : “kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Azan Asar jelas berkumandang dari jendela biliknya. Luqman Al-Hakim lantas bangun sambil mencapai buku nota dan pen birunya tanpa perlu berfikir panjang. Selepas solat Asar, ada meeting yang perlu dia hadiri. Petang itu dia lalui dengan tabah dan penuh ujian. Mungkin ada hikmah disebaliknya.


*************************************************************************

Moral values of the story:

Jarang sekali kita bertanya kepada orang, apa khabar jiwa awak? Tetapi sering kali kita bertanya, apa khabar awak hari ini? Mungkin sesiapa yang bertanya sedemikian, mungkin pelik bunyi dan loghatnya. Tetapi, itulah hakikatnya.

Sedar ataupun tidak, kita sebenarnya selalu sakit. Sakit dek emosi kita, jiwa kita, perasaan kita. Apabila kita sering sakit-sakit badan, kita akan terus pergi berjumpa doktor ataupun pakar yang boleh merubati sakit kita itu. Mungkin sakit gigi, demam, sakit urat ataupun sebagainya. Kerana sakit kita itu, kita nampak, kita sedar tentang sakit kita. Lantas kita pergi berubat. Mencari ubat yang sepatutnya untuk sakit kita itu.

Namun, jarang sekali apabila kita sakit emosi, sakit perasaan ataupun sakit hati, kita terus ingin berubat ataupun kita ingin mencari penawar sakit kita itu. Jarang. Kebanyakkannya akan memendam terlebih dahulu. Memeram biar jadi panas, lantas membakar diri sendiri. Jadi, hendaklah kita cepat bertindak untuk mengubati hati kita yang resah, hati kita yang mati, hati kita yang tidak tenteram untuk terus segar dan bersemangat dalam menghadapi pelbagai masalah dan ujian. Sebelum kita mencari ubat dan penawar hati kita yang sakit itu, hendaklah kita mengetahui dahulu kenapa hati kita itu sakit.

Antara masalah membuatkan hati kita sakit:
1) terlalu banyak kerja – assignment, homework, kerja rumah, kerja pejabat
2) suka berdengki dengan orang – dengki dengan sahabat, dengki dengan jiran, dengki dengan keluarga
3) suka mencari masalah orang
4) banyak bercakap, jadi banyak terguris hati orang
5) suka berfikiran negative
6) banyak angan-angan
7) sangat malas
8) orang yang sensitive

Dalam sebuah kisah, Ibrahim b. Adham sedang berjalan-jalan di negeri Bashrah. Penduduk Bashrah melihatnya segera datang, dan bertanya,

"Ya Ibrahim, mengapa doa kami tidak dimakbulkan, padahal Allah telah berfirman, 'Apabila hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka katakan bahawa aku dekat. Aku memakbulkan doa orang yang berdoa, apabila ia berdoa kepadaKu...'2:186."

Lantas Ibrahim menjawab, "Wahai penduduk Bashrah, hal itu adalah kerana HATI kalian TELAH MATI dengan 10 perkara. Jika begitu, bagaimana ALLAH akan memakbulkan doa kalian?" "Ya Ibrahim, apakah 10 perkara itu?" Tanya penduduk Bashrah....

1) Kalian kenal ALLAH tetapi tidak menunaikan hak-hakNYA.
2) Kalian membaca ALQURAN tetapi tidak mengamalkan isi-isinya.
3) Kalian mengakui cintai RASULULLAH tetapi tidak amalkan sunnahnya.
4) Kalian mengakui membenci SYAITAN tetapi menuruti ajakannya.
5) Kalian mengakui ingin masuk SYURGA tetapi tidak memenuhi syarat-syaratnya.
6)Kalian mengakui ingin selamat dari api NERAKA tetapi kalian menjerumuskan diri ke dalamnya.
7) Kalian meyakini kepastian KEMATIAN tetapi kalian tidak mempersiapkan diri untuk menghadapinya.
8) Kalian sibuk membicarakan KEBURUKAN ORANG tetapi kalian mengabaikan keburukan sendiri.
9) Kalian MENGUBURKAN orang mati tetapi kalian tidak mengambil pengajaran daripadanya.
10) Kalian mendapat NIKMAT ALLAH tetapi tidak pernah mensyukurinya.

Mengikut Ibnul Qayyim rahimahullah pula, beliau menyebutkan ada lima perkara yang menyebabkan rosaknya hati, antaranya, 'bergaul dengan banyak kalangan (baik dan buruk), angan-angan kosong, bergantung kepada selain Allah, kekenyangan dan banyak tidur.'

1. Bergaul dengan banyak kalangan
Pergaulan adalah perlu, tapi tidak asal bergaul dan banyak teman. Pergaulan yang salah akan menimbulkan masalah. Teman-teman yang buruk lambat laun akan menghitamkan hati, melemahkan dan menghilangkan rasa nurani, akan membuat yang bersangkutan larut dalam memenuhi berbagai keinginan mereka yang negatif.

Dalam tatapan realiti, kita sering menyaksikan orang yang hancur hidup dan kehidupannya gara-gara pergaulan. Biasanya output semacam ini, kerana motivasi bergaulnya untuk dunia. Dan memang, kehancuran manusia lebih banyak disebabkan oleh sesama manusia. Kerana itu, kelak di akhirat, banyak yang menyesal kerana salah pergaulannya. Allah berfirman:

"Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya seraya berkata, 'Aduhai (dulu) kiranya aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si fulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al-Qur'an ketika Al-Qur'an itu telah datang kepadaku." (Al-Furqan: 27-29).

"Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain, kecuali orang-orang yang bertakwa." (Az-Zukhruf: 67).

"Sesungguhnya berhala-berhala yang kamu sembah selain Allah adalah untuk menciptakan perasaan kasih sayang di antara kamu dalam kehidupan dunia ini, kemudian di hari Kiamat sebahagian kamu mengingkari sebahagian (yang lain) dan sebagian kamu melaknati sebahagian (yang lain), dan tempat kembalimu adalah Neraka, dan sekali-kali tidak ada bagimu para penolong." (Al-Ankabut: 25).

Inilah pergaulan yang didasari oleh kesamaan tujuan duniawi. Mereka saling mencintai dan saling membantu jika ada hasil duniawi yang diingini. Jika telah lenyap kepentingan tersebut, maka pertemanan itu akan melahirkan duka dan penyesalan, cinta berubah menjadi saling membenci dan melaknat.

Kerana itu, dalam bergaul, berteman dan berkumpul hendaknya ukuran yang dipakai adalah kebaikan. Lebih tinggi lagi tingkatannya jika motivasi pertemanan itu untuk mendapatkan kecintaan dan redha Allah.

2. Larut dalam angan-angan kosong
Angan-angan kosong adalah lautan tak bertepi. Ombak angan-angan terus mengombang-ambingkannya, khayalan-khayalan dusta sentiasa mempermainkannya. Laksana anjing yang sedang mempermainkan bangkai. Angan-angan kosong adalah kebiasaan orang yang berjiwa kerdil dan rendah.

Masing-masing sesuai dengan yang diangankannya. Ada yang mengangankan menjadi raja atau ratu, ada yang ingin keliling dunia, ada yang ingin mendapatkan harta kekayaan melimpah, atau isteri yang cantik jelita. Tapi itu hanya angan-angan belaka.

Adapun orang yang memiliki cita-cita tinggi dan mulia, maka cita-citanya adalah seputar ilmu, iman dan amal salih yang mendekatkan dirinya kepada Allah. Dan ini adalah cita-cita terpuji. Adapun angan-angan kosong ia adalah tipu daya belaka. Nabi memuji orang yang bercita-cita terhadap kebaikan.

3. Bergantung kepada selain Allah
Ini adalah faktor terbesar perosak hati. Tidak ada sesuatu yang lebih berbahaya dari bertawakkal dan bergantung kepada selain Allah.

Jika seseorang bertawakkal kepada selain Allah maka Allah akan menyerahkan urusan orang tersebut kepada sesuatu yang ia bergantung kepadanya. Allah akan menghinakannya dan menjadikan perbuatannya sia-sia. Ia tidak akan mendapatkan sesuatu pun dari Allah, juga tidak dari makhluk yang ia bergantung kepadanya. Allah berfirman, ertinya:

"Dan mereka telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka. Sekali-kali tidak, kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi musuh bagi mereka." (Maryam: 81-82)

"Mereka mengambil sembahan-sembahan selain Allah agar mereka mendapat pertolongan. Berhala-berhala itu tidak dapat menolong mereka, padahal berhala-berhala itu menjadi tentara yang disiapkan untuk menjaga mereka." (Yasin: 74-75)

Maka orang yang paling hina adalah yang bergantung kepada selain Allah. Ia seperti orang yang berteduh dari panas dan hujan di bawah rumah laba-laba. Dan rumah laba-laba adalah rumah yang paling lemah dan rapuh.

Lebih dari itu, secara umum, asal dan pangkal syirik adalah dibangun di atas ketergantungan kepada selain Allah. Orang yang melakukannya adalah orang hina dan nista. Allah berfirman, ertinya: "Janganlah kamu adakan tuhan lain selain Allah, agar kamu tidak menjadi tercela dan tidak ditinggalkan (Allah)." (Al-Isra': 22)

Terkadang keadaan sebagian manusia tertindas tapi terpuji, seperti mereka yang dipaksa dengan kebatilan. Sebagian lagi terkadang tercela tapi menang, seperti mereka yang berkuasa secara batil. Sebahagian lagi terpuji dan menang, seperti mereka yang berkuasa dan berada dalam kebenaran. Adapun orang yang bergantung kepada selain Allah (musyrik) maka dia mendapatkan keadaan yang paling buruk dari empat keadaan manusia, yakni tidak terpuji dan tidak ada yang menolong.

4. Makanan
Makanan perosak ada dua macam.

Pertama , merosak kerana zatnya, dan ia terbagi menjadi dua macam. Yang diharamkan kerana hak Allah, seperti bangkai, darah, anjing, binatang buas yang bertaring dan burung yang berkuku tajam. Kedua, yang diharamkan kerana hak hamba, seperti barang curian, rampasan dan sesuatu yang diambil tanpa kerelaan pemiliknya, baik kerana paksaan, malu atau takut terhina.

Kedua , merosak kerana melampaui ukurannya. Seperti berlebihan dalam hal yang halal, kekenyangan kelewati batasnya. Sebab yang demikian itu membuatnya malas mengerjakan ketaatan, sibuk terus-menerus dengan urusan perut untuk memenuhi hawa nafsunya. Jika telah kekenyangan, maka ia merasa berat dan keranannya ia mudah mengikuti komando syaitan. Syaitan masuk ke dalam diri manusia melalui aliran darah. Puasa mempersempit aliran darah dan menyumbat jalan bagi syaitan. Sedangkan kekenyangan memperluas aliran darah dan membuat syaitan mudah tinggal berlama-lama. Barangsiapa banyak makan dan minum, niscaya akan banyak tidur dan banyak merugi. Dalam sebuah hadits masyhur disebutkan:

"Tidaklah seorang anak Adam memenuhi bejana yang lebih buruk dari memenuhi perutnya (dengan makanan dan minuman). Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap (makanan) yang bisa menegakkan tulang rusuknya. Jika harus dilakukan, maka sepertiga untuk makanannya, sepertiga untuk minumannya dan sepertiga lagi untuk nafasnya." (HR. At-Tirmidzi, Ahmad dan Hakim, dishahihkan oleh Al-Albani).

5) Kebanyakan tidur
Banyak tidur mematikan hati, memenatkan badan, menghabiskan waktu dan membuat lupa serta malas. Di antara tidur itu ada yang sangat dibenci, ada yang berbahaya dan sama sekali tidak bermanfaat. Sedangkan tidur yang paling bermanfaat adalah tidur saat sangat dibutuhkan.

Segera tidur pada malam hari lebih baik dari tidur ketika sudah larut malam. Tidur pada tengah hari (tidur siang) lebih baik daripada tidur di pagi atau petang hari. Bahkan tidur pada petang dan pagi hari lebih banyak madharatnya daripada manfaatnya.

Di antara tidur yang dibenci adalah tidur antara solat Subuh dengan terbitnya matahari. Sebab ia adalah waktu yang sangat strategik. Kerana itu, meskipun para ahli ibadah telah melewatkan sepanjang malamnya untuk ibadah, mereka tidak mahu tidur pada waktu tersebut hingga matahari terbit. Sebab waktu itu adalah awal dan pintu siang, saat diturunkan dan dibagi-bagikannya rezeki, saat diberikannya barakah. Maka masa itu adalah masa yang strategik dan sangat menentukan masa-masa setelahnya. Kerananya, tidur pada waktu itu hendaknya kerana benar-benar sangat terpaksa.

Secara umum, saat tidur yang paling tepat dan bermanfaat adalah pada pertengahan pertama dari malam, serta pada seperenam bahagian akhir malam, atau sekitar delapan jam. Dan itulah tidur yang baik menurut pada doktor. Jika lebih atau kurang daripadanya maka akan berpengaruh pada kebiasaan baiknya. Termasuk tidur yang tidak bermanfaat adalah tidur pada awal malam hari, setelah tenggelamnya matahari. Dan ia termasuk tidur yang dibenci Rasulullah SAW .

(Artikel lima perkara yang menyebabkan rosaknya hati dipetik dari Mufsidaatul Qalbi Al-Khamsah, min kalami Ibni Qayyim Al-Jauziyyah/Abu Okasha Ainul Haris)

Itulah diantara penyakit dan ubat-ubatnya untuk pengubati hati yang sedang sakit. Bab kata pepatah, mencegah itu lebih baik dari mengubati. Jadi, sama-samalah kita mencari kebahagiaan hati kita untuk menjadi hamba yang sejahtera di sisi Allah SWT.

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat bersama. InsyaAllah. Wallahu a’lam.

www.helangsenja.blogspot.com

Monday, April 27, 2009

Antara yang menarik selepas EXAM

Assalamualaikum dan salam sejahtera..

Lama sungguh tak menjenguk blog ni. Akhirnya berkesempatan juga nak update blog. Biarpun blog ini sekadar perkongsian peribadi, tapi banyak informasi semasa yang dapat kita berkongsi.

Teringat saya suatu ketika sahabat saya bertanya pada Ust Hasrizal, macam mana dia dapat update selalu blog dia walaupun dia sangat sibuk. Mudah je jawapannya.

"Ana jadikan blog ini salah satu kerja wajib ana. Macam kita berkerja makan gaji juga, kita ada masa untuk pergi kerja tiap-tiap hari. Macam itulah kerja ana pada blog ana. Luangkan masa untuk setiap hari bersama blog anda. Barulah kita dapat update blog selalu."

Jadi, kalau anda nak selalu update blog, jadikan ia kerja rutin anda. InsyaAllah, anda dapat update blog anda. Jadikan blog anda dakwah anda pada massa.

Sudah 2 minggu berlalunya final exam semester 2 kali ini. Pejam celik, pejam celik, dah pun nak keluar result. InsyaAllah result akan keluar pada 28/4/09. Esok la kan. huhu. Takot2!!. Bagi universiti lain yang baru jer nak mula exam, saya doakan anda semua dapat tempuhi dengan tenang dan cemerlang. Biarpun anda suka study last minute, macam aku juga, yang penting forkus dan forkus pada apa yang anda baca.

Macam biasa, selepas habis exam, boleh terus fokus pada kerja-kerja lain yang dapat dimanfaatkan.

Antara aktiviti sepanjang cuti ini adalah;
1) menjadi komiti kem ibadat
2) menjadi AJK Muktamar PAS kawasan Gombak
3) Dapat kemas bilik
4) persiapan ke Syiria Mei nanti
5) lawatan ke Pesta Buku (yang ni yang paling best) dan macam-macam lagi.

Jika diberi kelapangan, nanti saya akan ceritakan beberapa perkara menarik yang dapat saya kongsikan sepanjang cuti antara 2 minggu ini. Wassalam.

"Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"
||helangsenja@yahoo.com||

Monday, April 13, 2009

Muhasabah untuk parti yang menang

Muhasabah untuk parti yang menang

Baru-baru ini saya berkesempatan bersama beberapa orang sahabat saya ke jamuan makan malam bersempena meraikan kemenangan PRK di Bukit Gantang dan Bukit Selambau di MTD Ulu Kelang, Selangor.

Walaupun saya tiba agak lewat, lebih kurang dalam pukul 10.30 mlm di MTD tersebut, tetapi saya berkesempatan untuk mendengar ceramah yang telah disampaikan oleh Ust. Syukri dari Ampang, sebelum jamuan makan malam. Apa yang ingin saya berkongsi adalah mengenai pengisian yang telah diberikan oleh Ustaz tersebut yang begitu “terjijok” dan dapat memuhasabah balik kemenangan yang kita ada.

Apa yang boleh saya petik dari ceramah beliau adalah:

1) Apa yang menarik dalam pilihanraya baru-baru ini adalah orang bukan Islam sudah mula bersama-sama dengan Islam. Berkempen untuk orang Islam, bertakbir bersama-sama dengan orang Islam, malah tidak segan silu berbahas mengenai hudud dengan orang UMNO. Kerana mereka sudah faham apa itu hudud yang Islam bawa. Itulah yang menarik yang berlaku di Bukit Gantang. Orang bukan Islam sudah percaya yang Islamlah yang menyelamatkan mereka dan dapat berlaku adil dalam pemerintahan. Sedangkan kebanyakkan orang melayu di Bukit Gantang masih lagi terpengaruh dengan berita-berita yang disampaikan di stesen-stesen tv dan radio pemerintah. Malah, kebanyakkan orang melayu yang masih terpengaruh dengan dakyah UMNO ini adalah orang pedalaman, orang berpendapatan rendah yang terus bergantung dengan saluran perdana. Sebaliknya, orang yang berada di bandar ini lebih cepat mendapat maklumat melalui blogger PR. Persoalannya, dimana orang melayu Islam kita?? Inilah yang perlu kita muhasabah. Kita tak nak kita menjadi orang Islam yang menghancurkan Islam itu sendiri seperti yang berlaku di Sepanyol. Di Sepanyol, Islam sudah 600 tahun bertapak di sana, tetapi, kerana kerakusan umat Islam sendiri, makan tergadailah Islam di Sepanyol seperti warisan Islam yang kita dapat lihat di sana.

Ustaz telah membawa surah An-Nash untuk orang ramai muhasabah. Surah ini cukup membuktikan kekuasaan ALLAH. Mungkin selepas ini akan ramai orang bukan Islam menyertai PAS dan masuk Islam. Inilah janji Allah SWT. InsyaAllah. Yakinlah dengan kemenangan ISLAM!! InsyaAllah.


1. Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa Engkau Wahai Muhammad berjaya Menguasai negeri Makkah), -
2. Dan Engkau melihat manusia masuk Dalam ugama Allah beramai-ramai, -
3. Maka Ucapkanlah tasbih Dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, Sesungguhnya Dia amat menerima taubat.


2) Kalau nak dibandingkan dosa kita dengan kemenangan yang diberikan oleh Allah,sebenarnya masih jauh lagi kemenangan untuk kita. Kita tak layak menang pun. Sedangkan Nabi Ayub berdakwah selama 900 tahun dalam menyebarkan Islam, itu pun hanya beberapa puluh orang sahaja yang menyertai Nabi Ayub. Nabi Muhammad SAW berdakwah selama 13 tahun di Mekkah, tidak sampai 200 orang yang menyertai Islam. Jadi kita bagaimana??

Seboleh-bolehnya kita sentiasa bersujud syukur pada Allah, tanda terima kasih kita pada Allah. Sujud syukur tiap-tiap kali solat, tanda syukur kita yang tidak terhingga ini. Kita mesti bangun tahjud tiap-tiap malam, tanda kita bersungguh-sungguh rasa terima kasih pada Allah. Kalau kita ni kaya, kita derma setiap hari, tanda kita ini bersyukur sangat atas kemenangan yang kita dapat. Kalau kita ada kedai makan, kita belanja kawan-kawan kita, untuk menunjukkan syukur sangatnya kita atas kemenangan kita di Bukit Gantang dan Bukit Selambau. Kita hendaklah sentiasa beristighfar atas kemenangan yang kita perolehi. Takut-takut kemenangan ini istidraj untuk kita. Nauzubillahi min zalik. Dalam doa kita, kita minta pada Allah supaya dikekalkan kemenangan dan supaya dapat mengisi dengan baik kemenangan yang telah diberikan oleh Allah kepada kita.

Mungkin sebenarnya kemenangan untuk PAS adalah 50 tahun lagi. Baru kita dapat kemenangan yang sebenar, tetapi kenapa Allah telah bagi kemenangan kita lebih awal. Mungkin ada hikmah disebaliknya.

Inilah beberapa sedutan yang saya dapat petik dari ceramah beliau, mudah-mudahan kita dapat sama-sama mnginsafi diatas kemenangan yang kita perolehi. Apa yang penting, kita hendaklah sentiasa muhasabah diri kita balik, layak ke kita mendapat kesenangan dari Allah, sedangkan dalam masa yang sama, kita ini masih banyak melakukan dosa padaNYA. Sungguh Maha Pemurah Allah pada kita. Sama-sama kita muhasabah.

"Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"
||helangsenja@yahoo.com||

Mahasiswa ucap tahniah pada YB yang menang

Mahasiswa ucap tahniah pada YB yang menang.

Di sini saya ingin mengucapkan tahniah dan selamat bertugas kepada YB Dato' Seri Mohammad Nizar Jamaluddin di atas kemenangan besar di Bukit Gantang dan juga calon KeADILan,YB S Manikumar di Bukit Selambau.


PAS, Dato' Seri Mohammad Nizar Jamaluddin meraih 21,860 undi.
BN, Ismail Saffian mendapat 19,071 undi.
Calon Bebas, Kamarul Ramizu Idris hanya 62 undi.
Nizar diisytihar menang dengan majoriti 2,789 undi.

KeADILan, S Manikumar menang dengan 12,632 undi.
BN 10,229.
Majoriti 2,403 undi.

YB Nizar kini telah menjadi ikon orang muda yang mempunyai ciri-ciri pemimpin muda PAS yang dicari selama ini. Malah menjadi motivasi kepada mahasiswa untuk menjadi sepertinya. Seorang yang mempunyai kepimpinan, yang petah bercakap, boleh berceramah agama dan motivasi, memberi khutbah Jumaat, berkelulusan tinggi dalam pelajaran dan mempunyai ketokohan dalam memimpin. Semoga, selepas ini akan ada graduan-graduan seperti YB yang akan berkhidmat dengan PAS. InsyaAllah.

Friday, April 10, 2009

Terimalah Aku..


Assalamualaikum
Sahabat-sahabatku…
Nak minta tolong sikit boleh tak?
Tolong ingatkan saya
andai saya terlupakan Tuhan
dalam kelapangan dan kesibukan
dalam kesenangan dan kesusahan
Tolong ingatkan saya
jangan jadi anak derhaka
mak ayah dilupakan jangan
usah diluka hati dan perasaan
Tolong ingatkan saya
dengarlan dan bacalah Al-Quran
tika radio penuh hiburan
tika tv penuh hindustan

Tolong ingatkan saya
di mana silamnya zahirku
jika aurat didedahkan
disingkat, diketat dan dijarangkan
Tolong ingatkan saya
jadilah sahabat yang baik
sentiasa memberi peringatan
sentiasa menerima teguran
Tolong ingatkan saya
kalau bercinta biarlah keranaNya
dalam memilih utamakan iman
kelak ikatan dihindari syaitan
Tolong ingatkan saya
hidup ini satu kembara
kutiplah mutiara dalam perjalanan
moga di sana menjadi bekalan
Tolong ingatkan saya
diri ini milik Yang Kuasa
kepadaNya jiwa diserahkan
segala-segala Dialah tumpuan
Tolong ye ingatkan saya..

Ya Allah, terimalah aku menjadi hambaMU yang terbaik sebagai hambaMU

Jadilah aku dikalangan orang yang sentiasa bertaubat padaMU
Dan jadikanlah aku dalam golongan hambaMU yang sentiasa bersyukur..
Terimalah Aku Ya Allah..



"Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"
helangsenja@yahoo.com

Monday, April 06, 2009

Teori R.A.H.M.A.N menjadi Realiti

RAHMAN

TEORI 'RAHMAN' – ZAMAN KEGEMILANGAN MALAYSIA

Teori ini sudah lama diperkatakan pada zaman dahulu lagi. Teori ini diperkatakan ketika tahun 1992 lagi kalau tak silap saya. Pertamanya RAHMAN dikaitkan dengan nama TUNKU ABDUL RAHMAN iaitu Perdana Menteri Malaysia, bapa kemerdekaan dan kemudiannya Perdana Menteri Malaysia selepas ini merupakan nama-nama berkaitan iaitu:

“R A H M A N”

Ternyata teori itu menjadi dengan kehadiran Datuk Seri Najib sebagai Perdana Menteri Malaysia Ke 6
R - Rahman (Tunku Abdul Rahman)
A – Abdul Razak Hussein
H – Hussein Onn
M – Mahathir Mohamad
A – Abdullah Ahmad Badawi (bila Anwar gagal)
N – Najib (Datuk Seri Mohd Najib)

....INILAH ZAMAN GEMILANG MALAYSIA.....

Tunku Abdul Rahman Putra Al Haj
Allahyaraham YTM Tunku Abdul Rahman Putra Al Haj. Perdana Menteri Malaysia Pertama (1957-1970) Bapa Kemerdekaan Allahyaraham YTM Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj merupakan seorang putera raja yang telah menyalurkan tenaganya ke arah mencapai kemerdekaan dan keharmonian negara. Allahyaraham YTM Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj merupakan putera Sultan Abdul Halim Halimshah, Sultan Kedah yang ke 24 dan dilahirkan pada 8 Februari 1903 di Istana Tiga Tingkat, Alor Setar, Kedah. Ketika itu Kedah adalah sebuah negeri di bawah naungan Siam. Beliau adalah anakanda kepada Sultan Kedah, Sultan Abdul Hamid Shah. Ibunya bernama Cik Manjalara merupakan seorang puteri Ketua Negeri Mataban, dalam jajahan Siam.Penglibatan Allahyaraham YTM Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj dalam parti UMNO membawa kepada perlantikannya sebagai Perdana Menteri yang pertama selepas kemerdekaan dari 1957 hinggalah beliau bersara pada tahun 1970. Pada 6 Disember 1990, seluruh negara dirundung pilu kerana YTM Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj, Bapa Kemerdekaan, Bapa Malaysia meninggal dunia dan dikebumikan dengan penuh hormat di tanah perkuburan keluarganya di Kedah selaku menunaikan permintaan beliau.

Tun Abdul Razak
Allahyaraham Tun Abdul Razak bin Haji Dato' Hussein (11 Mac 1922 - 14 Januari 1976) merupakan Perdana Menteri Malaysia kedua yang berkhidmat dari tahun 1970 sehingga 1976. Beliau termasyhur dalam pelancaran Dasar Ekonomi Baru (1971) (NEP) yang bertujuan untuk mengatasi masalah ketidaksamaan ekonomi dan sosial yang telah membangkitkan antagonisme perkauman dalam kalangan masyarakat Malaysia yang pelbagai kaum. Selepas kematiannya, beliau telah dikenang sebagai "Bapa Pembangunan".
Dilahirkan di Pulau Keladi, Pekan, Pahang, Allahyaraham Tun Abdul Razak merupakan anak sulung kepada Dato' Hussein bin Mohd Taib dan Hajah Teh Fatimah bt Daud. Beliau keturunan bangsawan Bugis yang telah lama merupakan ketua-ketua suku kaum Pahang.
Abang ipar Abdul Razak, Tun Hussein Onn, ialah warisnya sebagai Perdana Menteri ketiga. Anak sulungnya, Najib bin Tun Haji Abdul Razak, menjadi Timbalan Perdana Menteri Malaysia dalam pentadbiran Abdullah bin Haji Ahmad Badawi pada tahun 2004. Anak-anaknya yang lain ialah Datuk Ahmad Johari Razak, Mohamed Nizam, Mohamed Nazim dan Mohamed Nazir.

TUN Hussein bin Onn
TUN Hussein bin Onn dilahirkan pada 12 Februari 1922 di Johor Bahru dan merupakan anak sulung kepada Dato Onn bin Ja'afar, pengasas parti UMNO. Mendapat didikan awal di Singapura dan pelajaran menengahnya di English College, Johor Bahru. Selepas tamat persekolahan pada tahun 1940, beliau berkhidmat sebagai kadet Pasukan Timbalan Setia Negeri Johor. Pada awal tahun 1941, beliau dihantar ke Akademi Tentera di Dehra Dun, India dan menerima tauliah pada tahun 1942. Selepas itu beliau bergiat aktif dalam pasukan keselamatan dengan menyertai Regimen Hydrabad Ke-19 di India dan bertugas di Timur Tengah ketika Perang Dunia Kedua. Pada tahun 1946 beliau kembali ke Malaya dan menjadi pegawai tadbir di bawah kerajaan British. Ketika itu British sedang mengemukakan rancangan Malayan Union dan bapanya sendiri memainkan peranan penting rancangan penjajah itu dengan menubuhkan UMNO. Hussein telah menyertai perjuangan bapanya dan mula bergiat aktif dalam politik ketika penentangan terhadap Malayan Union memuncak. Datuk Onn telah memberikannya tugas sebagai Ketua Pemuda UMNO yang dikenali sebagai Perikatan Pemuda UMNO dan seterusnya dalam tahun 1950 beliau telah dilantik sebagai Setiausaha Agung UMNO. Hussein keluar dari UMNO mengikut bapanya, setelah tercetus satu krisis dalam parti pada bulan Ogos 1951. Pada tahun 1968 atas desakan Tun Abdul Razak, Hussein kembali menyertai UMNO. Pada bulan Jun 1969 beliau dilantik menjadi Ahli Majlis Kerja Tertinggi UMNO dan pada tahun yang sa- ma beliau telah memenangi pilihan raya umum di kawasan Parlimen Johor Bahru Timur dan dilantik sebagai Menteri Pelajaran pada 22 September 1970. Pada 13 Ogos 1973 pula, beliau dilantik menjadi Timbalan Perdana Menteri menggantikan tempat Tun Dr. Ismail yang telah meninggal dunia. Beliau juga menjawat jawatan Menteri Kewangan dan Menteri Penyelarasan Perbadanan Awam. Pada 14 Januari 1976, Tun Hussein Onn menjadi Perdana Menteri Malaysia Ketiga menggantikan Tun Abdul Razak yang telah meninggal dunia. Berikutnya, beliau mengumumkan satu kabinet baru yang agak memeranjatkan, di mana peluang-peluang yang luas diberi kepada tokoh-tokoh muda dalam UMNO untuk memegang jawatan-jawatan penting. Beliau juga telah memilih Datuk Seri Dr. Mahathir Mohamad sebagai timbalannya. Atas sebab-sebab kesihatan beliau mengambil keputusan untuk bersara dan meletakkan jawatannya sebagai Perdana Menteri pada 16 Julai 1981. Tempat beliau diserahkan kepada Dr. Mahathir Mohamad.

Tun Dr. Mahathir bin Mohamad
Tun Dr. Mahathir bin Mohamad dilahirkan pada 20 Disember 1925; juga digelar sebagai "Dr. M" dan nama penanya Che Det) adalah Perdana Menteri Malaysia yang keempat. Ketika penggal kepimpinannya dari 16 Julai 1981 sehingga 31 Oktober 2003, beliau menerajui negara ke arah arus kemodenan yang amat pantas dan menyebabkan kemakmuran di segala lapisan masyarakat Malaysia.
Pencapaian terbaiknya ialah keupayaannya mengekalkan keamanan dan kedamaian dalam sebuah negara yang berbilang bangsa melalui pemeliharaan suatu golongan pertengahan orang Melayu. Walau bagaimanapun, beliau sentiasa dikritik atas gaya pemerintahannya yang autokratik dan dituduh bersifat kronisme.
Beliau juga merupakan seorang tokoh politik antarabangsa yang suka berterus-terang dan bersifat kontroversi. Beliau adalah seorang penganjur gagah nilai-nilai Asia — kapitalisme autokratik yang dianjurkan oleh negeri — sebagai alternatif kepada individualisme Amerika Syarikat dan kapitalisme dasar berkecuali (laissez-faire).
Dr Mahathir telah dikaitkan dengan pembangunan pelbagai projek mega pada zaman pemerintahannya seperti projek Kuala Lumpur City Centre (KLCC), Menara Berkembar PETRONAS, Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) dan Koridor Raya Multimedia (Multimedia Super Coridor/MSC).


Tun Abdullah bin Haji Ahmad Badawi
Yang Amat Berbahagia Tun Abdullah bin Haji Ahmad Badawi (lahir: 26 November 1939; juga dikenali sebagai Pak Lah) merupakan Perdana Menteri Malaysia ke-5, mewarisi kepimpinan daripada Tun Dr. Mahathir bin Mohamad. Beliau juga merupakan Presiden UMNO ke-6, parti politik yang paling besar dalam Malaysia. Sebelum menjadi Perdana Menteri, beliau dilantik pada beberapa jawatan tinggi dalam kerajaan Malaysia. Namun, beliau dipecat sebagai Menteri kerana menyokong 'Team B' dalam Majlis Agung UMNO pada tahun 1987. Beliau tidak menjadi anggota kabinet lagi sehingga 1991. Anwar Ibrahim, yang pada masa itu Timbalan Perdana Menteri, dipecat oleh Tun Dr. Mahathir pada tahun 1998. Pada tahun 1999 Abdullah dilantik sebagai Timbalan kepada Tun Dr. Mahathir, dan pada tahun 2003, Abdullah akhirnya mewarisi jawatan Tun Dr. Mahathir sebagai Perdana Menteri Malaysia dan Presiden UMNO.

YB Amat Dato' Sri Haji Mohd Najib bin Tun Haji Abdul Razak
YB Amat Berhormat Dato' Sri Haji Mohd Najib bin Tun Haji Abdul Razak[1] (lahir 23 Julai, 1953) merupakan Perdana Menteri Malaysia terkini sejak 3 April 2009, selain menjadi Menteri Kewangan I, bekas Menteri Pertahanan dan ahli parlimen Pekan, Pahang. Beliau adalah anak lelaki kepada bekas perdana menteri Malaysia yang kedua, Tun Abdul Razak Dato' Hussein.
Pendidikan
Dilahirkan di Kuala Lipis, Pahang, Najib merupakan anak sulung kepada Tun Abdul Razak Hussein dan Toh Puan Rahah Mohamad Noah. Beliau juga sepupu kepada Datuk Hishamuddin Tun Hussein.
Najib mendapat pendidikan rendah dan menengah di Institusi St. John, Kuala Lumpur, dan kemudian belajar di Kolej Lelaki Malvern di Worchestershire, England. Beliau mendapat Ijazah Sarjana Muda dengan Kepujian dalam bidang Ekonomi Industri daripada Universiti Nottingham, England pada tahun 1974.

Sunday, April 05, 2009

Najib sepatutnya memperkenalkan konsep "Malaysia Bersih"

Dato' Seri Mohd Najib Tun Razak sepatutnya memperkenalkan konsep “Malaysia Bersih” terlebih dahulu sebelum pergi kepada “Satu Malaysia”. Ini berikutan perlantikan Najib sebagai PM ke-6 terdapat pelbagai kontrovesi yang belum terjawab dengan jelas dan meyakinkan. Sama ada beliau melakukannya atau tidak, itu urusan Najib dengan Allah sahaja yang tahu segala-galanya. Beliau perlu membersihkan namanya yang kini tidak lagi disegani kawan dan lawan dan ramai pihak masih meragui kepimpinan PM ke-6 ini.

Antara kontrovesi yang berkaitan dengan Dato’ Seri Mohd Najib adalah:

1) Kontrovesinya berkaitan kes berprofil tinggi iaitu, kes model Altantuya Shariibuu yang dibunuh dengan kejam dan berita terbaru dari sebuah akhbar Liberation yang berpangkalan di Perancis mendakwa Najib pernah bertemu mangsa bunuh Altantuya Shaariibuu di sebuah kelab di Paris pada 2005 bersama Abdul Razak Abdullah Baginda.

2) Kontrovesi Najib dalam pemilihan agung UMNO yang dikatakan antara pemilihan agung UMNO yang paling banyak terbongkar mengenai rasuah dan masih ramai lagi yang terlepas dari pengetahuan disiplin parti UMNO.

3) Najib dikatakan terlibat dalam merasuah ahli politik dari PR supaya melompat parti seperti yang berlaku di Perak dan Kedah.

4) Najib juga terlibat dalam beberapa insiden harta negara seperti isu kontrak pembelian kapal selam Scorpene, jet sukhoi dan sewaktu menjadi menteri pertahanan, didakwa mengendalikan usaha mendapatkan helikopter Eurocopter Cougar EC 275 dalam keadaan meragukan.

5) Mungkin yang terakhir setakat ini berkaitan isteri Najib, Datin Seri Rosmah Mansor yang dikatakan antara tulang belakang yang kuat terhadap beberapa keputusan yang dibuat oleh Najib. Rosmah juga dikatakan terlalu “boros berbelanja”, bahkan ada yang menyamakan beliau dengan bekas Presiden Filipina Imelda Marcos dan terdapat beberapa insiden seperti belian jam-jam tangan jutaan ringgit kepada isteri-isteri pembesar negara. Mungkin ada rahsia yang tersirat.

Konsep “One Malaysian” sangat baik, tetapi adakah Najib ikhlas untuk membawa konsep ini secara menyeluruh atau konsep itu sebenarnya adalah agenda politik UMNO untuk menyatukan balik pengundi-pengundi Cina dan India kepada UMNO? Hanya Najib dan Allah sahaja mengetahui apakah perancangan politiknya untuk Malaysia akan datang. Sama-sama kita doakan Malaysia terus aman dan makmur.-helangsenja

Friday, April 03, 2009

Saya, orang tua buta dan keberkatan

Saya, orang tua buta dan keberkatan

Teringat saya sewaktu saya di alam persekolahan dulu. Ketika itu, saya masih menuntut di sekolah Maahad Ahmadi Tanah Merah, sebelum saya menyambung di Maahad Muhammadi Lelaki, KB. Tempat bermulanya saya mengenal fekah, tauhid, sirah dan seangkatan dengannya dengan lebih mendalam.

Orang tua buta. Itulah gambaran yang dapat saya berikan. Entah mengapa tetiba teringat kembali peristiwa ketika saya ditingkatan 1. Seorang lelaki tua, buta, bertongkat dan berpakaian serba kedaifan. Ia masih segar difikiran saya.

Pada waktu itu, loceng rehat baru berbunyi. Saya dan beberapa orang sahabat saya seperti biasa sebelum ke kantin. Kami akan solat dhuha dulu di masjid sekolah kami berikutan kelas kami hanya berhadapan dengan masjid sahaja.

Selepas selesai solat, saya berehat-rehat di beranda masjid. Melihat pemandangan sekeliling. Tetiba saya melihat beberapa orang pelajar muslimat melihat satu benda pada tempat yang sama. Ketika itu, saya masih ingat masjid kami masih lagi dalam pembinaan dan terdapat beberapa timbunan pasir untuk kerja-kerja pembinaan masjid.

Selepas itu, baru saya perasan, mereka sedang melihat seorang pak cik tua buta bertongkat sedang berjalan menghampiri bangunan masjid. Tetapi dihadapannya itu, ada satu timbunan pasir dan pada waktu itu tidak ramai orang disekeliling untuk membantu pak cik itu dari tersepak dengan timbunan pasir tadi.

Sahabat-sahabat saya yang lain masih lagi di dalam masjid. Melihat pak cik itu mula tergagap-gagap dengan tongkatnya mencari haluan untuk keluar dari timbunan pasir tadi, saya terus memberi bantuan kepadanya.

Seterusnya, pak cik itu meminta saya membawanya pergi ke pejabat sekolah. Dalam perjalanan saya ke pejabat sekolah, saya mula perasan ada banyak mata melihat saya dan pak cik tadi. Saya sempat berborak dengan pak cik tersebut dan apabila sampai dipintu pejabat sekolah, saya memohon untuk beredar.

Selepas itu, beberapa sahabat saya yang sempat melihat saya tadi, mula bertanya.

“Duwe, ayohmu ko tu?”

“Duwe, pok cik mum ko tu??”

Semuanya saya menjawab tidak. Dan ada beberapa lagi persoalan yang saya pun sudah lupa. Pada waktu itu, saya tak terasa malu pun untuk menolong seorang pak cik yang buta, biarpun saya perasan ramai yang melihat saya semasa saya memimpin pak cik tersebut dengan pandangan yang pelik kerana saya sedang memimpin pak cik buta dan berpakaian yang daif ke pejabat sekolah.

Selepas peristiwa itu, saya sudah lupa sehinggakan bila keputusan PMRU (Peperiksaan Menengah Rendah Ugama) saya keluar. Alhamdulillah, keputusan yang membanggakan walaupun tak menjadi pelajar terbaik pada waktu itu.

Apa yang saya ingin sampaikan adalah selepas saya mendapat keputusan saya tersebut, tetiba saja, peristiwa pak cik buta tersebut datang bertandang kembali selepas hampir 8 bulan peristiwa itu berlalu kalau saya tak silap. Saya pun mula terfikir, adakah keputusan saya yang membanggakan ini adalah kerana keberkatan saya menolong pak cik tersebut? Hati saya kuat mengatakan mungkin dan mungkin.

Entah mengapa hati saya berkata, keputusan PMRU itu bukan atas usahaku, tetapi mungkin dan mungkin kerana pak cik itu. Ya, pak cik itu. Seorang lelaki tua buta yang serba sederhana yang pernah sewaktu ketika dulu saya membantunya. Mungkinkah kerana pak cik itu mendoakan saya berjaya?? Wallahu ‘allam. Saya pun tak tahu. Kemungkinan dihati pak cik tersebut, “Ya Allah, berikanlah kejayaan pada budak ini.” atau sebagainya, wallahu’ allam. Sehingga sekarang, saya masih teringatkan pak cik itu. Walaupun mukanya saya sudah lupa, tetapi peristiwa itu masih segar diingatan saya. Saya berharap, pak cik itu masih sihat dan selalu dalam kerahmatan Allah. Amin.

Coretan cerita saya yang sedikit ini bukanlah untuk berbangga, jauh sekali dihati saya ingin menunjuk-nunjuk atau ingin riak atau sebagainya, tetapi saya ingin menceritakan keberkatan disebaliknya. Mungkin itulah dikatakan keberkatan kita dalam sesuatu perkara bila kita lakukan dengan ikhlas. Walaupun bagi kita itu perkara biasa, tetapi sebenarnya keberkatan itulah membantu kita dalam sesuatu perkara. Saya masih tercari-cari, apa keberkatan yang boleh membantu saya dalam peperiksaan kali ini :) . Wallahu 'allam.


[ Tempat bermulanya pentarbiyahan saya ]

[ Bangunan sekolah yang sudah mula berkulat ]


[ Masjid sekolah saya yang baru siap dibina ]

[ Sekolahku yang penuh kenangan ]